Angkatan Udara Polandia

Angkatan Udara Polandia (Bahasa Polandia: Siły Powietrzne Rzeczypospolitej Polskiej - artinya Angkatan Udara Republik Polandia) adalah cabang Angkatan Bersenjata Polandia untuk bagian perang udara. Sampai Juli 2004, dikenal sebagai Wojska Lotnicze i Obrony Powietrznej (artinya: Angkatan Udara dan Pertahanan Udara). Angkatan Udara Polandia terdiri dari kira- kira 17.000 personel militer dan sekitar 200 pesawat terbang, yang tersebar dalam 12 markas di seluruh Polandia.

Angkatan Udara Polandia
Siły Powietrzne
POL Wojska Lotnicze.svg
Lambang Angkatan Udara Polandia
AktifNovember 1918 - sekarang
Negara Polandia
CabangAngkatan Bersenjata Polandia
Jumlah personel36.500 personel
272 pesawat[1]
Bagian dariAngkatan Bersenjata Polandia
Situs webwww.sp.mil.pl
Tokoh
Kepala Staf Umum Jenderal Rajmund Andrzejczak
Komandan Umum Jenderal Jacek Pszczoła
Insignia
Bendera
PL air force flag IIIRP.svg
Roundel
Roundel of Poland.svg
Pesawat tempur
Pesawat serbuSu-22
Pesawat tempurF-16 Jastrząb, MiG-29
HelikopterMi-8, Mi-17, PZL W-3, PZL SW-4, S-70i
Pesawat pengintaiPZL M28
Pesawat latihPZL-130, TS-11, M-346
Pesawat pengangkutC-130, C-295, PZL M28, 737

Angkatan Udara Polandia dapat melacak asal-usulnya pada bulan-bulan setelah berakhirnya Perang Dunia I pada tahun 1918. Selama invasi Polandia oleh Nazi Jerman pada tahun 1939, 70% dari pesawatnya hancur. Sebagian besar pilot setelah invasi Soviet ke Polandia pada 17 September melarikan diri melalui Rumania dan Hongaria untuk melanjutkan pertempuran selama Perang Dunia II di angkatan udara sekutu, pertama di Prancis, kemudian di Britania Raya, dan kemudian juga di Uni Soviet.

SejarahSunting

PembentukanSunting

 
Albatroses D.III (Oef) dari Skuadron Tempur "Kościuszko ke-7", 1919

Polandia berada di bawah pendudukan Jerman dan Austria-Hongaria sampai gencatan senjata, tetapi Polandia mulai mengambil kendali ketika Blok Sentral runtuh. Awalnya, angkatan udara Polandia sebagian besar terdiri dari pesawat Jerman dan Austria, yang ditinggalkan oleh mantan penjajah atau ditangkap dari mereka, sebagian besar selama Pemberontakan Polandia Besar. Pesawat-pesawat ini pertama kali digunakan oleh Angkatan Udara Polandia dalam Perang Polandia-Ukraina pada akhir 1918, selama operasi tempur yang berpusat di sekitar kota Lwów (sekarang Lviv).[2]

Perang Dunia IISunting

 
Pengebom taktis PZL.43

Pada tanggal 1 September 1939, pada awal invasi ke Polandia, semua pesawat tempur Polandia telah tersebar di lapangan udara sekunder, bertentangan dengan kepercayaan umum, berdasarkan propaganda Jerman, bahwa mereka semua telah dihancurkan dengan pengeboman di pangkalan udara mereka. Sebagian dari Angkatan Udara Polandia hancur dalam kampanye itu. Sejumlah besar pilot dan awak Polandia berhasil melarikan diri ke Prancis dan kemudian ke Inggris, di mana mereka memainkan peran penting dalam pertahanan Inggris melawan invasi Nazi, selama Pertempuran Britania. Sebelum konflik, Polandia juga membeli 234 pesawat di luar negeri.

Bersama dengan Tentara Rakyat Polandia (Ludowe Wojsko Polskie) di Uni Soviet, Angkatan Udara Rakyat Polandia (Ludowe Lotnictwo Polskie) dibentuk, untuk mempertahankan Uni Soviet dari invasi Nazi. Setelah perang berakhir, banyak resimen kembali ke Polandia dan mendirikan angkatan udara Republik Rakyat Polandia.

Perang DinginSunting

 
Pesawat tempur Mikoyan MiG-23

Pada tahun 1949, pesawat angkut Li-2sb diadaptasi menjadi pesawat pengebom dan pada tahun 1950, Polandia menerima pengebom Petlyakov Pe-2 dan Tupolev Tu-2 dari Uni Soviet bersama dengan pengebom latih USB-1 dan USB-2. Pada tahun 1950 pula pesawat tempur Yak-17 mulai beroperasi, seperti halnya transportasi Ilyushin Il-12 dan latih Yak-18. Dari tahun 1951 dan seterusnya, Angkatan Udara Polandia dilengkapi dengan jet tempur Yak-23 dan jet MiG-15, bersama dengan versi pelatihan, MiG-15 UTI, dan pada tahun 1961 menerima MiG-17.

Pada tahun 1954, Angkatan Udara Polandia digabungkan dengan Angkatan Pertahanan Udara, membentuk Pasukan Pertahanan Udara Negara (Wojska Lotnicze i Obrony Przeciwlotniczej Obszaru Kraju – WLiOPL OK), sebuah organisasi militer yang terdiri dari unit-unit terbang dan anti-pesawat. Pada tahun 1962, WLiOPL OK dipisahkan kembali menjadi dua badan komponen aslinya: Angkatan Udara (Wojska Lotnicze) dan Angkatan Pertahanan Udara Negara (Wojska Obrony Powietrznej Kraju).

SekarangSunting

Setelah pergolakan politik dan runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, Angkatan Udara Polandia mengalami pengurangan ukuran. Pada 1 Juli 1990, Angkatan Udara Polandia dan Angkatan Pertahanan Udara digabung lagi (Wojska Lotnicze i Obrony Powietrznej – WLiOP atau WLOP).

 
Pesawat tempur F-16 Fighting Falcon

Pada tahun 2002, F-16C/D Block 52+ dari perusahaan Amerika Lockheed Martin dipilih sebagai pesawat tempur multiperan baru untuk WLiOP, pengiriman pertama dilakukan pada November 2006 dan berlanjut hingga 2008 di bawah program Peace Sky. Semua F-16 Polandia dapat membawa persenjataan presisi modern AS, mulai dari JDAM/JSOW hingga persenjataan udara-ke-udara yang bersertifikat ekspor.

Pada 27 Februari 2014, Polandia menandatangani kontrak €280 juta dengan Alenia Aermacchi untuk 8 jet latih lanjutan M-346 Master.[3][4]

Pada tanggal 8 Maret 2022, pemerintah Polandia menawarkan untuk mentransfer seluruh armada MiG-29 kepada pemerintah AS melalui Pangkalan Udara Ramstein sebagai bantuan mematikan kepada angkatan udara Ukraina melawan invasi Rusia yang sedang berlangsung dengan imbalan pesawat dengan kemampuan operasional yang sesuai (kemungkinan besar F-16).[5]

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "World Air Forces 2021". 
  2. ^ "History of the Polish Air Force". web.archive.org. 2011-10-25. Archived from the original on 2011-10-25. Diakses tanggal 2022-03-13. 
  3. ^ "Wayback Machine" (PDF). web.archive.org. Archived from the original on 2016-01-07. Diakses tanggal 2022-03-13. 
  4. ^ "Vehicle and aircraft holdings within the scope of the Conventional Armed Forces in Europe Treaty 2014" (PDF). 
  5. ^ "Statement of the Minister of Foreign Affairs of the Republic of Poland in connection with the statement by the US Secretary of State on providing airplanes to Ukraine - Ministry of Foreign Affairs Republic of Poland - Gov.pl website". Ministry of Foreign Affairs Republic of Poland (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-13. 

Pranala luarSunting