Angkatan Laut Bela Diri Jepang

Cabang perang maritim militer Jepang

Angkatan Laut Bela Diri Jepang (海上自衛隊, Kaijō Jieitai), adalah nama dari pasukan maritim bersenjata dari Pasukan Bela Diri Jepang, yang bertugas melakukan pertahanan laut untuk Jepang. dalam bahasa Inggris ia dikenal dengan sebutan Japan Maritime Self-Defense Force, atau disingkat JMSDF. Ia dibentuk setelah dibubarkannya Angkatan Laut Kekaisaran Jepang, yaitu seusai Perang Dunia II.[1] Angkatan ini memiliki armada yang besar dengan kemampuan operasi laut lepas yang signifikan. Kekuatan persenjataannya secara ketat ditujukan untuk pertahanan militer. Tugas utama angkatan ini adalah mempertahankan kendali negara atas jalur pelayaran dan melakukan patroli perairan teritorial. Ia juga telah meningkatkan keterlibatannya dalam operasi pasukan pemelihara perdamaian (Peacekeeping Operation, PKO) dan operasi pencegahan maritim (Maritim Interdiction Operation, MIO) di bawah pimpinan PBB.

Angkatan Laut Bela Diri Jepang
海上自衛隊
Kaijō Jieitai
JMSDF Emblem.svg
Lambang Angkatan Laut Bela Diri Jepang
Dibentuk1 Juli 1954; 68 tahun lalu (1954-07-01)[1]
Negara Jepang
Tipe unitAngkatan laut
PeranPertempuran maritim
Jumlah personel50.800 personel
150+ kapal[2][3]
346 pesawat terbang[4]
Bagian dari Pasukan Bela Diri Jepang
MarkasIchigaya, Shinjuku, Tokyo, Jepang
JulukanJMSDF
HimneGunkan kōshinkyoku Tentang suara ini Play 
Fleet2 kapal induk ringan
22 kapal selam
4 pengangkut helikopter
36 kapal perusak
10 fregat
6 kapal perusak kawal
5 kapal pendarat tank
30 kapal penyapu ranjau
6 kapal patroli
8 kapal latih
(21 kapal bantu)
Situs webwww.mod.go.jp/msdf/en/
Tokoh
Panglima tertinggi Perdana Menteri Fumio Kishida
Menteri Pertahanan Nobuo Kishi
Kepala Staf, Staf Gabungan Jenderal Kōji Yamazaki
Kepala Staf Maritim Laksamana Hiroshi Yamamura
Insignia
Bendera
Naval Ensign of Japan.svg
Panji
JP Naval Masthead pennant.svg

Angkatan ini berkekuatan resmi sekitar sekitar 45.800 personel. Kepala staf Angkatan Laut Bela Diri Jepang saat ini adalah Laksamana Hiroshi Yamamura.

SejarahSunting

Asal mulaSunting

 
Kapal perang pesisir atakebune Jepang abad ke-16

Jepang memiliki sejarah panjang interaksi angkatan laut dengan benua Asia, yang melibatkan transportasi pasukan, dimulai setidaknya dengan awal periode Kofun pada abad ke-3. Menyusul upaya invasi Mongol ke Jepang oleh Kubilai Khan pada tahun 1274 dan 1281, wakō Jepang menjadi sangat aktif dalam menjarah pantai Kekaisaran Tiongkok.

Jepang membangun kapal perang laut besar pertamanya pada awal abad ke-17, menyusul kontak dengan negara-negara Eropa selama periode perdagangan Nanban. Pada 1613, daimyō Sendai, sesuai dengan Keshogunan Tokugawa, membangun Date Maru. Kapal jenis galiung seberat 500 ton ini mengangkut Duta Besar Jepang Hasekura Tsunenaga ke Benua Amerika dan Eropa.

Angkatan Laut Kekaisaran JepangSunting

Dari tahun 1868, Kaisar Meiji yang dipulihkan melanjutkan reformasi untuk industrialisasi dan militerisasi Jepang untuk mencegah kekuatan Amerika Serikat dan Eropa menguasainya.

Kemenangan Jepang dalam Perang Rusia-Jepang tahun 1904–1905 menandai munculnya Jepang sebagai kekuatan militer utama. Jepang menunjukkan bahwa ia dapat menerapkan teknologi, disiplin, strategi, dan taktik Barat secara efektif. Perang diakhiri dengan Perjanjian Portsmouth. Kemenangan penuh militer Jepang mengejutkan pengamat dunia. Konsekuensinya mengubah keseimbangan kekuatan di Asia Timur.

Kapal induk pesawat laut Wakamiya milik Jepang melakukan peluncuran serangan udara dari laut pertama yang sukses pada tanggal 5 September 1914 dan selama bulan-bulan pertama Perang Dunia I dari Teluk Kiaochow di lepas pantai Tsingtao.[5]

 
Yamato adalah simbol kekuatan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang.

Selama Perang Dunia II, Jepang menunjukkan banyak kemajuan signifikan dalam teknologi, strategi, dan taktik militer. Di antaranya adalah kapal tempur kelas Yamato, penggunaan terkonsentrasi beberapa kapal induk (Kido Butai), torpedo oksigen Tipe 93, kapal pengebom kapal selam Sen-Toku, pesawat tempur Mitsubishi Zero, dan taktik kamikaze.

Menyusul kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang dibubarkan dengan diterimanya Deklarasi Potsdam. Kapal-kapal dilucuti, dan beberapa di antaranya, seperti kapal perang Nagato diambil oleh Sekutu sebagai ganti rugi. Kapal-kapal yang tersisa digunakan untuk pemulangan tentara Jepang dari luar negeri dan juga untuk membersihkan ranjau di daerah sekitar Jepang.[6] Armada penyapu ranjau dipindahkan ke Badan Keselamatan Maritim yang baru dibentuk, yang membantu menjaga sumber daya dan keahlian angkatan laut.

Situasi kontemporerSunting

Karena tekanan Perang Dingin, Amerika Serikat senang Jepang menyediakan bagian dari pertahanannya sendiri, daripada bergantung sepenuhnya pada pasukan Amerika. Pada tahun 1956, JMSDF menerima kapal perusak produksi dalam negeri pertamanya sejak Perang Dunia II, Harukaze. Karena ancaman Perang Dingin yang ditimbulkan oleh armada kapal selam Angkatan Laut Soviet yang cukup besar dan kuat, JMSDF terutama ditugaskan dengan peran anti-kapal selam. Setelah berakhirnya Perang Dingin, peran JMSDF telah banyak berubah.

 
Armada Angkatan Laut Bela Diri Jepang

Pada bulan November 2009, JMSDF mengumumkan rencana untuk "pembawa helikopter" yang lebih besar, perusak helikopter kelas Izumo. Yang pertama dari kapal-kapal ini diletakkan pada tahun 2012[7] dan diluncurkan pada 6 Agustus 2013.[8]

Pada tahun 2019, Diet Jepang menyetujui pesanan 42 pesawat STOVL Lockheed Martin F-35 Lightning II di samping 135 pesawat tempur lepas landas dan pendaratan konvensional model F-35A untuk Angkatan Udara Bela Diri Jepang untuk beroperasi dari pangkalan darat mereka; F-35B adalah model pesawat yang sama yang Marinir AS operasikan dari kapal induk Angkatan Laut AS dan kapal serbu amfibi, Marinir AS juga berencana untuk terbang dari kelas Izumo Jepang setelah modifikasi dan reparasi STOVL.[9]

Pada 14 Oktober 2020, kapal selam Taigei seberat 3.000 ton diresmikan. Ini adalah kapal selam pertama dari kelas Taigei dan kapal selam ke-22 JMSDF. Kapal selam ini akan memasuki layanan pada Maret 2022.[10]

GaleriSunting

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting

  1. ^ "History - Japanese Maritime Self Defense Force". Japan Ministry of Defense. Diakses tanggal 23 May 2020. 
  2. ^ "C㎩qFM[Fʐ^M[Fq́i͒j". Diakses tanggal 25 December 2014. 
  3. ^ "海上自衛隊:ギャラリー:潜水艦(艦艇)". Diakses tanggal 25 December 2014. 
  4. ^ "Flightglobal - World Air Forces 2015" (PDF). Flightglobal.com. 
  5. ^ "IJN Wakamiya Aircraft Carrier". www.globalsecurity.org. Diakses tanggal 2022-04-03. 
  6. ^ Graham, Euan (2006). Japan's sea lane security, 1940-2004 : a matter of life and death?. London: Routledge. ISBN 0-203-00268-7. OCLC 62365241. 
  7. ^ "Japan to build fleet's biggest helicopter destroyer to fend off China". www.telegraph.co.uk. Diakses tanggal 2022-04-03. 
  8. ^ "Japan unveils new carrier-like warship, largest in navy since WWII". Associated Press (dalam bahasa Inggris). 2015-03-25. Diakses tanggal 2022-04-03. 
  9. ^ Yoshida, Reiji (2019-05-23). "Japan's plan to remodel Izumo-class carriers: Needed upgrade or mere show of force?". The Japan Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-03. 
  10. ^ "Japan unveils new submarine in face of China's growing assertiveness | The Japan Times". web.archive.org. 2020-10-16. Archived from the original on 2020-10-16. Diakses tanggal 2022-04-03.