Buka menu utama

Kehidupan awalSunting

Courbet lahir di Abbeville sebagai anak bungsu dari tiga orang anak. Ayahandanya meninggal ketika ia berusia sembilan tahun. Dia adalah seorang Politeknik.

Dari tahun 1849 hingga 1853 Courbet menjabat sebagai taruna (calon) pada corvette Capricieuse (capitaine de vaisseau Roquemaurel). Capricieuse mengelilingi dunia selama periode ini dan berlayar selama beberapa bulan di sepanjang Pantai Tiongkok, memberikan Courbet pengalaman pertamanya di lautan, di mana, tiga puluh tahun kemudian, dia akan mendapatkan ketenaran. Setelah kembali ke Prancis, ia ditempatkan di Brig Olivier, melekat pada divisi angkatan laut Levant. Pada bulan Desember 1855, di Smyrna, ia turun tangan untuk memadamkan pemberontakan di atas paket Messageries impériales Tancrède, dan kemudian dipuji atas perilakunya oleh kementerian angkatan laut. Ia dipromosikan ke pangkat letnan de vaisseau pada bulan November 1856.

Dari tahun 1864 hingga 1866 Courbet bertugas di kapal perang berselimut besi dua-sisi Solférino sebagai ajudan dan sekretaris Laksamana Bouët-Willaumez, komandan escadre d'évolutions. Dia dipromosikan menjadi capitaine de frégate pada bulan Agustus 1866 dan ditugaskan di Savoie frigate yang sangat kuat sebagai kepala staf untuk Admiral de Dompierre d'Hornoy, komandan divisi angkatan laut Laut Utara dan Selat Inggris. Pada bulan Maret 1870 ia ditugaskan ke divisi angkatan laut Antilles sebagai kapten kapal pengiriman Talisman. Jabatan ini, yang tidak memberinya kesempatan untuk bertindak selama Perang Prancis-Prusia, adalah perintah mandiri pertamanya. Ia kembali ke Prancis pada bulan Mei 1872.

 
Stasiun kapal Bayard, unggulan Courbet

Pada awal tahun 1873 Courbet kembali ke Antilles sebagai perwira kedua di frigate Minerve. Ia dipromosikan menjadi capitaine de vaisseau pada bulan Agustus 1873. Antara bulan Desember 1874 dan Januari 1877 ia memerintahkan Sekolah Pertahanan Angkatan Laut (école des défenses sous-marinir) di Boyardville (Ile d'Oléron). Dari tahun 1877 hingga 1879 ia ditempatkan di kapal Richelieu, di mana ia kembali menjabat sebagai kepala staf Admiral de Dompierre d'Hornoy, yang sekarang menjadi panglima tertinggi dari escadre d'évolutions.

Pada bulan Mei 1880 Courbet menggantikan Admiral Olry sebagai gubernur Kaledonia Baru. Dia kembali ke Prancis pada musim gugur tahun 1882, di mana dia dijanjikan komando divisi angkatan laut Levant oleh Laksamana Jean Bernard Jauréguiberry, menteri angkatan laut. Jauréguiberry digantikan sebagai menteri angkatan laut pada Januari 1883 ketika kabinet Charles Duclerc digantikan oleh administrasi singkat Armand Fallières, dan Courbet malah diangkat menjadi komandan divisi navale d'essais di Mediterania. Pada bulan April 1883 ia mengibarkan benderanya di atas kapal Bayard di Cherbourg.

Komando Divisi Angkatan Laut Pesisir TonkinSunting

 
Laksamana Courbet di Huế.

Pada bulan Juni 1883 Courbet dipindahkan dari divisi navale d'essais dan diberi komando divisi angkatan laut Pantai Tonkin yang baru (division navale des côtes du Tonkin). Pemerintah Prancis berusaha untuk memaksakan protektorat di Tonkin (Vietnam utara) pada periode ini, dalam menghadapi pertentangan sengit dari Pasukan Bendera Hitam Liu Yongfu. Pasukan Bendera Hitam secara diam-diam dipersenjatai dan dipasok oleh Tiongkok, dan peran divisi angkatan laut baru adalah untuk memotong aliran senjata dan amunisi ke Bendera Hitam dengan memblokir Teluk Tonkin. Divisi angkatan laut Pantai Tonkin termasuk kapal-kapal Bayard dan Atalante dari komando Courbet di Mediterania dan kapal penjelajah Châteaurenault dari Aljir. Courbet juga diberikan dua kapal torpedo, No. 45 dan 46, dan diperintahkan untuk mengambil alih kapal-kapal laut dari divisi angkatan laut Cochinchina pada saat kedatangannya di Tonkin. Courbet tiba di Teluk Ha Long pada bulan Juli 1883.

Pada bulan Agustus sebagai tanggapan atas kematian Kaisar Vietnam Tự Đức dan krisis suksesi yang berakibat, pemerintah Prancis menyetujui operasi untuk memaksa istana Vietnam di Huế. Pada tanggal 18 Agustus, divisi angkatan laut Courbet membombardir benteng Thu Ann An di pintu masuk ke Sungai Perfumes, dan pada tanggal 20 Agustus, dalam Pertempuran Thuận An, pasukan pendarat dan infantri laut menyerbu pertahanan Vietnam dan menangkapnya. Kemenangan Courbet, yang memungkinkan Prancis menduduki Huế kapan pun mereka inginkan, memaksa istana Vietnam untuk tunduk kepada wewenang Prancis dan menandatangani Perjanjian Huế, yang mengakui protektorat Prancis di Tonkin.

Komando Korps Ekspedisi TonkinSunting

Pada bulan Oktober 1883 Courbet ditempatkan di komando Korps Ekspedisi Tonkin. Pada bulan Desember 1883 dia menyerang Sơn Tây, Hanoi. Kampanye Sơn Tây adalah kampanye paling sengit yang dilakukan Prancis di Tonkin. Meskipun kontingen Tiongkok dan Vietnam di Sơn Tây tidak banyak berperan dalam pertahanan, Bendera Hitam Liu Yongfu berjuang dengan ganas untuk menguasai kota. Pada tanggal 14 Desember, Prancis menyerang pertahanan luar Sơn Tây di Phu Sa, tetapi dikembalikan dengan banyak korban. Berharap untuk mengeksploitasi kebalikan ini, Liu Yongfu menyerang garis Prancis pada malam yang sama, tetapi serangan Bendera Hitam juga gagal. Setelah mengistirahatkan pasukannya pada tanggal 15 Desember, Courbet kembali menyerang pertahanan Sơn Tây pada sore hari tanggal 16 Desember. Kali ini serangan itu dipersiapkan secara menyeluruh oleh artileri, dan dikirim hanya setelah para pembela kelelahan. Pukul 5 sore batalion Legiun Asing dan satu batalion kapal laut menangkap gerbang barat Sơn Tây dan bertempur menuju kota. Garnisun Liu Yongfu mundur ke benteng, dan mengevakuasi Sơn Tây di kegelapan beberapa jam kemudian. Courbet telah mencapai tujuannya, tetapi dengan biaya yang cukup besar. Korban Prancis di Sơn Tây adalah 83 tewas dan 320 luka-luka. Pertempuran di Sơn Tây juga mengambil korban besar dari Bendera Hitam, dan menurut pendapat beberapa pengamat mematahkan mereka sekali dan untuk semua sebagai kekuatan tempur yang serius.

Komando Skuadron Timur JauhSunting

Kampanye 1883 di Tonkin telah dilakukan, seperti kebanyakan perusahaan kolonial Prancis, oleh troupes de marine, dan telah diawasi oleh kementerian angkatan laut.Akan tetapi, pada bulan Desember 1883, sehubungan dengan meningkatnya komitmen pasukan dari Aljazair ke Tonkin, kementerian angkatan darat bersikeras untuk menunjuk seorang jenderal dari pasukan reguler untuk memimpin Korps Ekspedisi Tonkin, yang selanjutnya akan dibentuk sebagai brigade dua divisi infanteri dengan komplemen normal artileri dan senjata pendukung lainnya. Kabinet Jules Ferry menyetujui rekomendasi ini, dan Courbet digantikan dalam komando korps ekspedisi pada tanggal 16 Desember 1883 oleh Jenderal Charles-Théodore Millot—ironisnya, pada hari ia menangkap Sơn Tây. Dia melanjutkan komando divisi angkatan laut Pantai Tonkin, dan selama enam bulan berikutnya memainkan peran bawahan yang paling tidak disukai, memburu kelompok perompak Vietnam di Teluk Tonkin sementara Millot menang dalam Kampanye Bắc Ninh.

Keberuntungan Courbet berubah pada bulan Juni 1884. Pada tanggal 27 Juni, sebagai tanggapan atas berita serangan Bac Lệ, divisi angkatan laut Pantai Tonkin dan divisi angkatan laut Timur Jauh digabung menjadi Skuadron Timur Jauh. Skuadron baru, yang akan tetap ada sepanjang Perang Tiongkok-Prancis, ditempatkan di bawah komando Courbet, dengan Laksamana Sébastien Lespès (komandan divisi angkatan laut Timur Jauh) sebagai komando kedua. Skuadron Courbet awalnya termasuk kapal-kapal Bayard (unggulan), Atalante, La Galissonnière dan Triomphante, kapal penjelajah Châteaurenault, d'Estaing, Duguay-Trouin dan Volta, kapal frigasi Hamelin dan Parseval, kapal perang Lynx, Vipère, Lutin dan Aspic, pasukan Drac dan Saône dan Torpedo Kapal No. 45 dan 46. Pada bulan Juli 1884 Courbet diperintahkan untuk memusatkan bagian dari skuadron di Fuzhou, untuk mengancam armada Fujian (salah satu dari empat armada regional Tiongkok) dan Arsenal Foochow.

Operasi Sungai Min, Agustus 1884Sunting

 
Operasi militer dan laut Prancis selama Perang Tiongkok-Prancis (Agustus 1884 – April 1885)
 
Admiral Courbet di jembatan kapal penjelajah Volta selama pertempuran Fuzhou, tanggal 23 Agustus 1884

Negosiasi antara Prancis dan Tiongkok untuk menyelesaikan krisis terkait serangan Bac Lệ pecah pada pertengahan Agustus dan pada tanggal 22 Agustus Courbet diperintahkan untuk menyerang armada Tiongkok di Fuzhou. Dalam Pertempuran Fuzhou (juga dikenal sebagai Pertempuran Pagoda Anchorage) pada tanggal 23 Agustus 1884, Skuadron Timur Jauh Courbet memusnahkan armada Fujian Tiongkok dan Foochow Navy Yard rusak parah. Sembilan kapal Tiongkok tenggelam dalam waktu kurang dari satu jam, termasuk korvet Yangwu, kapal andalan armada Fujian. Kerugian Tiongkok mungkin berjumlah 3.000 meninggal, sementara kerugian Prancis minimal. Courbet kemudian berhasil menarik Sungai Min ke laut terbuka, menghancurkan beberapa baterai pantai Tiongkok dari belakang saat ia mengambil skuadron Prancis melalui jalur Min'an dan Jinpai.

Operasi di Formosa, Oktober 1884Sunting

Pada akhir September 1884, Courbet diperintahkan untuk menggunakan Skuadron Timur Jauh untuk mendukung pendaratan korps ekspedisi Prancis di Keelung dan Tamsui di Formosa utara (Taiwan). Courbet membantah keras kampanye di Formosa dan mengajukan proposal alternatif kepada kementerian angkatan laut untuk kampanye di perairan Tiongkok utara untuk merebut Pelabuhan Arthur atau Weihaiwei. Ia didukung oleh Jules Patenôtre des Noyers, menteri Prancis ke Tiongkok, namun keduanya ditolak.

Pada tanggal 1 Oktober, Letnan Kolonel Bertaux-Levillain mendarat di Keelung dengan kekuatan 1.800 infantri laut, memaksa Tiongkok untuk mundur ke posisi pertahanan yang kuat yang telah disiapkan di perbukitan di sekitarnya. Pasukan Prancis terlalu kecil untuk bergerak melampaui Keelung. Sementara itu, setelah pemboman angkatan laut yang tidak efektif pada 2 Oktober, Laksamana Lespès menyerang pertahanan Tiongkok di Tamsui dengan 600 pelaut dari perusahaan pendaratan skuadronnya pada tanggal 8 Oktober, dan dipukul mundur oleh pasukan di bawah komando Jenderal Fujian Sun Kaihua (孫開華). Prancis sekarang berkomitmen pada Kampanye Keelung yang berkepanjangan, dan skuadron Courbet diikat dalam blokade Formosa yang sebagian besar tidak efektif.

Pertempuran Teluk Shipu, Februari 1885Sunting

Setelah beberapa bulan tidak aktif, Courbet memenangkan serangkaian kemenangan pada musim semi 1885. Skuadron Courbet telah diperkuat secara substansial sejak dimulainya perang, dan ia sekarang memiliki lebih banyak kapal yang tersedia daripada pada Oktober 1884. Pada awal Februari 1885 bagian dari skuadronnya meninggalkan Keelung untuk mencegah upaya terancam oleh armada Laut Selatan Tiongkok untuk mematahkan blokade Prancis di Formosa. Pada tanggal 11 Februari, gugus tugas Courbet bertemu dengan kapal penjelajah Kaiji, Nanchen, dan Nanrui, tiga kapal paling modern di armada Tiongkok, dekat Teluk Shipu, ditemani oleh kapal fregat Yuyuan dan kapal komposit Chengqing. Orang-orang Tionghoa panik ketika Prancis mendekat, dan sementara ketiga penjelajah itu berhasil melarikan diri, Prancis berhasil menjebak Yuyuan dan Chengqing di Teluk Shipu. Pada malam 14 Februari, dalam Pertempuran Shipu, kedua kapal lumpuh selama serangan torpedo Prancis, Yuyuan oleh spar torpedo Prancis dan Chengqing oleh api Yuyuan. Kedua kapal itu kemudian ditenggelamkan oleh Tiongkok.

Blokade Ningbo, Maret 1885Sunting

Courbet menindaklanjuti keberhasilan ini pada tanggal 1 Maret dengan menemukan Kaiji, Nanchen, dan Nanrui, yang berlindung dengan empat kapal perang Tiongkok lainnya di Teluk Zhenhai, dekat pelabuhan Ningbo. Courbet mempertimbangkan untuk memaksa pertahanan Tiongkok, tetapi akhirnya memutuskan untuk menjaga pintu masuk ke teluk untuk menjaga kapal-kapal musuh tetap di sana selama masa permusuhan. Pertempuran singkat dan tidak meyakinkan antara kapal penjelajah Prancis Nielly dan baterai pantai Tiongkok pada tanggal 1 Maret memungkinkan Jenderal Tiongkok Ouyang Lijian, yang didakwa membela Ningbo, menyatakan Pertempuran Zhenhai sebagai kemenangan pertahanan.

Blokade beras, Maret–Juni 1885Sunting

Pada bulan Februari 1885, di bawah tekanan diplomatik dari Tiongkok, Inggris meminta ketentuan Undang-Undang Pendaftaran Asing 1870 dan menutup Hong Kong dan pelabuhan lainnya di Timur Jauh ke kapal perang Prancis. Pemerintah Prancis membalas dengan memerintahkan Courbet untuk menerapkan 'blokade beras' dari Sungai Yangzi, berharap untuk membawa istana Qing untuk berdamai dengan memprovokasi kekurangan beras yang serius di Tiongkok utara. Blokade beras sangat mengganggu pengangkutan beras melalui laut dari Shanghai dan memaksa Tiongkok untuk membawanya ke darat, tetapi perang berakhir sebelum blokade secara serius mempengaruhi perekonomian Tiongkok.

Kampanye Pescadores, Maret 1885Sunting

Kemenangan besar Prancis di Keelung pada awal Maret 1885 memungkinkan Courbet untuk melepaskan batalion infantri laut dan bagian artileri laut dari garnisun Keelung untuk merebut Kepulauan Pescadores pada akhir Maret. Courbet mengarahkan operasi secara langsung, dan kampanye kolonial singkat ini diperjuangkan dengan gaya tradisional, oleh kapal-kapal angkatan laut Prancis dan oleh rombongan de marinir. Secara strategis, Kampanye Pescadores adalah kemenangan penting, yang akan mencegah Cina untuk lebih memperkuat pasukan mereka di Formosa, tetapi terlambat untuk memengaruhi hasil perang. Sebuah proposal untuk menggunakan Skuadron Timur Jauh untuk melakukan pendaratan di Teluk Petchili dibatalkan karena berita kekalahan Prancis dalam Pertempuran Bang Bo (24 Maret 1885) dan mundur berikutnya dari Lạng Sơn, dan Courbet berada di pihak titik evakuasi Keelung untuk memperkuat korps ekspedisi Tonkin, hanya menyisakan garnisun minimum di Makung di Pescadores, ketika permusuhan berakhir pada April 1885.

Kematian Courbet dan pemakaman kenegaraan, Juni–September tahun 1885Sunting

 
Peti mati Courbet ditampilkan di chapelle ardente di atas kapal Bayard, Agustus 1885. Peti mati itu ditutupi dengan karangan bunga dari komunitas Prancis di Suez, Iskandariyah dan pelabuhan lain yang dikunjungi oleh Bayard selama perjalanannya kembali ke Prancis.

Prancis menduduki Pescadores sampai Juli 1885. Courbet dan beberapa lusin tentara dan pelaut Prancis lainnya meninggal karena kolera selama pendudukan singkat Prancis. Ia sudah menderita serangan disentri parah pada bulan April 1885, dan kesehatannya menurun dengan cepat selama dua bulan ke depan. Pada tanggal 8 Juni ia berjalan dengan kepala terbuka di bawah terik matahari Pescadores dalam prosesi pemakaman Dous-commissaire Dert, seorang perwira infantri laut yang baru saja meninggal karena kolera, dan tugas ini secara kritis melemahkannya. Ia meninggal di atas kapal bayard andalannya di pelabuhan Makung pada malam 11 Juni 1885. Laksamana Sébastien Lespès mengambil alih komando Skuadron Timur Jauh, dan memimpin sebuah upacara peringatan untuk Courbet di Makung pada 13 Juni.

Pada tanggal 23 Juni Bayard meninggalkan Makung, untuk memberi hormat 19-senjata dari lebih dari tiga puluh kapal perang Prancis, untuk membawa jenazah Courbet kembali ke Prancis untuk pemakaman kenegaraan di Paris. Setelah perjalanan dua bulan kembali ke Prancis yang termasuk berhenti di Singapura, Mahé (di Seychelles), Aden, Suez, Alexandria dan Bône, Bayard mencapai pantai Provence pada 24 Agustus dan bergabung dengan armada Mediterania Prancis di pelabuhan Les Salins d'Hyères. Peti mati Courbet secara seremonial mendarat pada tanggal 26 Agustus, dan dibawa ke Paris ke negara bagian dengan kereta api khusus. Di Avignon dan stasiun-stasiun lain dalam rute menuju Paris, banyak orang patriotik berbaris di rute itu, ingin memberi penghormatan terakhir kepada laksamana Prancis yang paling terkenal. Pemakaman kenegaraan Courbet dilangsungkan di Les Invalides pada tanggal 27 Agustus. Orasi pemakaman diucapkan oleh Charles-Émile Freppel, Uskup Angers, salah satu pendukung paling kuat kebijakan penaklukan kolonial Jules Ferry di Tonkin. Jenazah Courbet kemudian dibawa dengan kereta api ke kota asalnya Abbeville di Picardie, tempat upacara pemakaman diadakan pada tanggal 1 September. Setelah pidato lebih lanjut oleh Uskup Freppel, pidato terakhir untuk Courbet disampaikan di gereja perguruan tinggi Abbeville Saint Vulfran oleh menteri angkatan laut yang baru diangkat, Laksamana Charles-Eugène Galiber,.

Kepemimpinan CourbetSunting

Courbet adalah seorang komandan yang berhati-hati, metodis, yang menghitung peluang dengan hati-hati sebelum memerintahkan pasukannya untuk berperang. Sedapat mungkin ia berusaha meminimalkan korban jiwa Prancis, dan pada beberapa kesempatan ia membatalkan serangan yang sebelumnya ia pesan. Dia adalah individu yang sangat pribadi, yang tidak menganjurkan keakraban dari bawahannya, baik perwira maupun pria. Pada saat yang sama, ia sangat dihormati dan dicintai. Salah satu pelaut Skuadron Timur Jauh menyimpulkan alasan mengapa ia begitu populer: 'Admiral Courbet adalah pria hebat. Dia tidak membuat orang-orangnya terbunuh dengan sia-sia!'

Kolonel Thomazi, mengomentari pilihan Courbet pemerintah Prancis untuk memimpin divisi angkatan laut Laut Tonkin pada tahun 1883, memberikan analisis perseptif tentang pendekatan Courbet terhadap kepemimpinan:

Laksamana Muda Courbet, yang saat itu berusia 56, telah menikmati promosi yang cepat, meskipun secara kebetulan ia tidak pernah ikut serta dalam operasi militer apa pun. Dia berada di Levant selama Perang Krimea, dan tidak ikut serta dalam Perang Italia maupun ekspedisi Tiongkok dan Meksiko. Pada 1870 dan 1871 dia berada di Antilles. Tetapi karier angkatan lautnya sangat aktif. Dia telah mengarungi semua samudera di dunia, telah menjalankan banyak perintah, dan telah memenangkan reputasi sebagai ahli taktik kelas satu. Ia tidak ingin berspesialisasi dalam satu cabang khusus ilmu pengetahuan kelautan, tetapi telah mempelajari semuanya secara mendalam, dari astronomi dan meriam hingga mesin dan torpedo. Dia adalah model seorang perwira yang berpengetahuan luas, akrab dengan segala sesuatu yang menyangkut profesinya.

Dia bijaksana seperti bijak, sama membantu seperti kecerdasan. Dia belajar dengan sangat hati-hati masalah yang harus diselesaikan, menimbang keputusannya dengan hati-hati, dan ketika dia berhasil melakukannya dengan energi yang tidak fleksibel. Perintahnya pendek dan jelas, dan dia tidak pernah menolak menerima tanggung jawab. Sambil memuji-muji, dia adalah pria yang adil, dan mengakui pelayanan yang baik pada orang lain. Sebagai hasilnya, dia bisa mendapatkan yang terbaik dari bawahannya, dan mereka pada gilirannya memiliki kepercayaan penuh padanya. Dia adalah salah satu dari pria langka yang dilahirkan untuk memerintah orang lain. Sudah pasti bahwa dalam karier lain apa pun dia akan menunjukkan superioritas dan wewenang yang sama seperti di angkatan laut. Keadaan akan menyoroti kualitas kepemimpinannya yang luar biasa.

Enseigne de vaisseau Louis-Marie-Julien Viaud (1850-1923), yang bertugas di bawah komando Courbet di Tonkin dan menggambarkan pengalamannya dalam sejumlah artikel populer yang diterbitkan dengan nama pena Pierre Loti, memahami sisi yang lebih manusiawi dari Courbet:

Ia menetapkan harga yang sangat tinggi pada kehidupan para pelaut dan tentara, yang setelah dua tahun kelihatannya tidak dinilai pada nilai sebenarnya mereka di Prancis yang jauh, dan menyesal menumpahkan setetes darah Prancis. Pertarungannya dilakukan bersama dan diselesaikan dengan sangat teliti sehingga hasilnya, seringkali menghancurkan, selalu diperoleh dengan kerugian yang sangat kecil di pihak kami. Dalam pertempuran dia keras dan tidak membungkuk, tetapi ketika pertempuran berakhir dia menjadi pria yang berbeda, pria yang sangat lembut, yang berkeliling di rumah sakit dengan senyum dan sedih. Ia ingin melihat yang terluka, bahkan yang paling rendah hati dari mereka, dan berjabat tangan; dan mereka meninggal dengan lebih bahagia, terhibur oleh kunjungannya.

Memori CourbetSunting

Alun-alun Haymarket kuno (Place du Marché-au-Blé) di kota kelahiran Courbet, Abbeville, diganti namanya menjadi Place de l'Amiral Courbet oleh otoritas kota pada Juli 1885, tak lama setelah berita kematian Courbet mencapai Prancis. Patung barok Courbet yang megah didirikan di tengah alun-alun pada akhir abad kesembilan belas. Patung itu rusak dalam serangan bom Jerman yang menghancurkan selama Perang Dunia Kedua.

Tiga kapal Angkatan laut Prancis dinamai seperti Laksamana Courbet: sebuah kapal perang (Courbet, dalam pelayanan dari tahun 1882 hingga 1909), sebuah kapal perang (Courbet, yang beroperasi dari tahun 1913 hingga 1944), dan fregat kapal selam modern, Courbet (F 712), saat ini dalam layanan aktif.

Kapal perang Prancis yang dinamai seperti Laksamana CourbetSunting

DekorasiSunting

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

ReferensiSunting

  • Duboc, E., Trente cinq mois de campagne en Chine, au Tonkin (Paris, 1899)
  • Garnot, L'expédition française de Formose, 1884–1885 (Paris, 1894)
  • Loir, M., L'escadre de l'amiral Courbet (Paris, 1886)
  • Lonlay, D. de, L'amiral Courbet et le « Bayard »: récits, souvenirs historiques (Paris, 1886)
  • Lung Chang [龍章], Yueh-nan yu Chung-fa chan-cheng [越南與中法戰爭, Vietnam and the Sino-French War] (Taipei, 1993)
  • Thomazi, A., Histoire militaire de l'Indochine française (Hanoi, 1931)
  • Thomazi, A., La conquête de l'Indochine (Paris, 1934)
  • Biographie de l'Amiral Courbet (Prancis) Jean-Vincent Brisset fr:Jean-Vincent Brisset