Buka menu utama

Albert Mangaratua Tambunan (lahir di Tarutung, Sumatra Utara, 1911 - meninggal di Jakarta, 12 Desember 1970 pada umur 59 tahun) adalah mantan Menteri Sosial Republik Indonesia sejak 28 Juli 1966 hingga akhir hayatnya 12 Desember 1970. Dia menjabat dalam tiga kabinet, Kabinet Ampera I (1966-1967), Kabinet Ampera II (1967-1968), dan Kabinet Pembangunan I (1968-1970). Saat menjabat sebagai Menteri Sosial, ia memiliki gagasan untuk membangun lembaga asuransi jaminan hari tua untuk seluruh rakyat Indonesia.

Albert Mangaratua Tambunan
AM Tambunan(menteri).jpg
Menteri Sosial Indonesia 17
Masa jabatan
28 Juli 1966 – 12 Desember 1970
PresidenSoekarno
Soeharto
PendahuluMuljadi Djojomartono
PenggantiMohammad Syafa'at Mintaredja
Informasi pribadi
Lahir1911
Bendera Belanda Tarutung, Sumatra Utara, Hindia Belanda
Meninggal dunia12 Desember 1970
Bendera Indonesia Jakarta, DKI Jakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia

Daftar isi

KarierSunting

Jabatan dan tugas-tugasnya[1]Sunting

Dr Tambunan dalam melaksanakan tugasnya sebagai Menteri Sosial sangat mengutamakan usaha-usaha perkembangan Lembaga Sosial Desa (LSD) sebagai wadah pembangunan masyarakat. Selama duduk sebagai anggota Kabinet Ampera I, Kabinet Ampera II dan Kabinet Pembangunan I, beliau telah tiga kali menjabat pula sebagai Menteri Kesehatan ad-interim. Pada tahun 1968, Menteri Tambunan memenuhi suatu undangan ke Jerman Barat, India dan bulan September 1968 juga menghadiri Konferensi Menteri Sosial sedunia di New York.

Tugas-tugas kenegaraan yang dilaksanakan olehnya pada waktu-waktu sebelumnya antara lain sebagai Ketua Panitia Program Nasional untuk melaksanakan resolusi partai-partai tanggal 20 Mei 1948 di Yogyakarta, bertindak sebagai wakil ketua delegasi Indonesia ke East Asiatic Conference di India pada tahun 1947 (pimpinan delegasi di tangan Sutan Sjahrir dan Abu Hanifah, anggota delegasi Indonesia ke Den Haag untuk perundingan dengan pemerintah Belanda mengenai soal-soal penyelesaian Irian Barat, hutang-piutang Indonesia dan kerjasama Indonesia-Belanda pada tahun 1951 (delegasi dipimpin oleh Prof Supomo), dan wakil ketua delegasi parlemen Indonesia ke Konferensi Uni Parlementer di Wina, Austria, pada tahun 1952.

Diluar bidang pemerintahan, Dr. A.M. Tambunan sampai akhir hidupnya bertindak pula sebagai penasehat Parkindo, Ketua Dewan Kehormatan DGI dan ketua Yayasan Perguruan Sekolah Tinggi Theologia yang diselenggarakan oleh DGI di Jakarta.

Tanda-tanda Jasa[1]Sunting

Tambunan yang juga bekas anggota KNIP dan Badan Pekerja KNIP dan pernah duduk pula sebagai anggota Dewan Pertimbangan Agung memperoleh gelar Meester in de Rechten (kesarjanaan di bidang Hukum) pada Rechts Hoge School di Jakarta pada tahun 1940. Doctor Honoris Causa I diperolehnya dibidang hukum dari St. Olaf College, Minneapolis, Minnesota (AS) pada tahun 1956 dan HC dibidang yang sama diberikan padanya ditahun itu juga oleh Temple College, Chattanooga, Tennessee (AS).

Wafat[1]Sunting

Dr. A.M. Tambunan SH, meninggal di Paviliun Cendrawasih Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo pada 12 Desember 1970 pagi pukul 04.15 setelah dirawat sejak 2 Desember karena menderita komplikasi penyakit jantung, radang paru-paru dan saraf. Ia meninggal dalam usia 59 tahun. Beliau meninggalkan seorang isteri dan 3 anak (2 putera dan 1 puteri).

Lihat pulaSunting

Catatan KakiSunting

  1. ^ a b c Kedaulatan Rakyat, 14 Desember 1970.

ReferensiSunting

  • Ensiklopedia Nasional Indonesia
Jabatan politik
Didahului oleh:
Muljadi Djojomartono
Menteri Sosial Indonesia
1966–1970
Diteruskan oleh:
Mohammad Syafa'at Mintaredja