Hushain bin Numair as-Sakuni

(Dialihkan dari Al-Husain bin Numair)

Al-Hushain ibn Numair as-Sakuni (bahasa Arab: الحصين ابن نمير السكوني‎, meninggal 5 atau 6 Agustus 686) adalah seorang panglima Kekhalifahan Umayyah dari kabilah Sakun dalam suku Kindah.[1]

Hushain ibn Numair
Gubernur Jund Hims
Masa jabatan
680–683
Penguasa monarkiYazid I
PendahuluMalik bin Hubairah as-Sakuni
PenggantiAn-Nu'man bin Basyir al-Anshari
Informasi pribadi
Meninggal dunia5 atau 6 Agustus 686
HubunganMu'awīyah bin Yazid (cucu)
AnakYazid bin Hushain
Orang tuaNumair
Dinas militer
PihakMuawiyah I (657–ca. 661)
Kekhalifahan Umayyah (661–kematian)
Pertempuran/perangPertempuran Shiffin (657)
Serangan ke Asia Kecil (678 dan 681/682)
Pertempuran al-Harrah (683)
Pengepungan Mekkah (683)
Pertempuran Ain al-Wardah (685)
Pertempuran Khazir  (686)

BiografiSunting

Ia tercatat bertanggung jawab atas pengamanan Hadhramaut pada tahun 632, selama Perang Riddah, tetapi kebanyakan ulama menolak identitasnya sebagai panglima.[1][2] Hushain pertama kali membuktikan dirinya di Pertempuran Shiffin pada tahun 657, di mana ia bertempur untuk mendukung Bani Umayyah.[1] Ia juga disebutkan sebagai panglima serangan musim panas ke Asia Kecil di Bizantium pada 678 dan 681/682.[2]

Di bawah Yazid I (memerintah 680-683) ia menjabat sebagai gubernur Jund Hims (distrik militer Homs). Ia kemudian dikirim untuk menumpas pemberontakan di Madinah pada tahun 683 di bawah komando Muslim bin Uqbah. Setelah Muslim wafat, ia menggantikannya sebagai panglima untuk mengepung Mekkah pada tahun yang sama. Penduduk Mekkah saat itu dipimpin Ibnu Zubair. Selama pengepungan inilah Ka'bah terbakar. Hushain tetap mengepung Mekkah selama dua bulan, sampai dia mendapat kabar tentang kematian Yazid. Hushain kemudian membujuk Ibnu Zubair untuk mengikutinya ke Syam dan diangkat sebagai khalifah di sana, tetapi Ibnu Zubair menolak dan Hushain mundur bersama pasukannya.[1][2]

Setelah kembali ke Syam, ia mendukung Marwan bin al-Hakam yang sudah berpengalaman sebagai khalifah dan tidak mendukung putra Yazid yang masih muda, Khalid.[1][2] Komandan Umayyah terkenal, Ubaidillah bin Ziyad, kemudian mengirimnya ke al-Jazirah, di mana pada tanggal 6 Januari 685, ia mengalahkan pengikut Syiah yang tergabung dalam kelompok Tawwabin di Pertempuran Ain al-Wardah.[1][2] Hushain juga berpartisipasi dalam upaya penaklukan kembali Irak di bawah Ubaidillah bin Ziyad. Sebagaimana Ubaidillah, ia terbunuh dalam Pertempuran Khazir pada tanggal 5 atau 6 Agustus 686.[1][2]

Putranya, Yazid bin Hushain, juga berperang untuk mendukung Bani Umayyah dalam Perang Saudara Islam II dan menjabat sebagai gubernur Hims pada masa pemerintahan Umar II (memerintah 717–720), sementara cucunya Mu'awīyah juga menjabat sebagai gubernur Hims pada masa pemerintahan Yazid III (memerintah 743–744), tetapi kemudian ia mendukung Marwan II (memerintah 744–750) selama Perang Saudara Islam III.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g Lammens & Cremonesi (1971), pp. 620–621
  2. ^ a b c d e f g Crone (1980), p. 97

SumberSunting