Al-Harits bin Jabalah

raja Ghassaniyah

Al-Ḥarits bin Jabalah (bahasa Arab: الحارث بن جبلة‎), juga disebut sebagai Flavios Arethas (Φλάβιος Ἀρέθας) dalam sumber-sumber Yunani;[1] atau Khalid bin Jabalah (خالد بن جبلة) dalam sumber-sumber Arab Klasik (sejak 700 M),[2][3] adalah raja Ghassaniyah, sebuah kerajaan Arab Kekristenan yang pernah berlangsung di perbatasan timur Kekaisaran Romawi Timur (atau Bizantium). Harits merupakan penguasa Ghassaniyah kelima, memerintah dari tahun k. 528 hingga 569, penguasa Arab Kristen terpanjang dan memainkan peran utama dalam Perang Romawi-Persia dan urusan Gereja Ortodoks Suriah. Untuk jasanya ke Romawi Timur, dia diangkat menjadi patrikios dan vir gloriosissimus.[4]

Al-Harits V bin Jabalah
Raja Ghassaniyah, Patrisius Romawi, dan Filarkhos Saraken
Al-Harith.jpg
Gambar Al-Harits V, dilukis oleh seorang Arab yang tidak diketahui namanya
Berkuasak. 528 – 569 M
PendahuluJabalah IV
Penerusal-Mundzir III
Wafat569
AyahJabalah IV

Kebijakan agamaSunting

Berbeda dengan penguasa Romawi Timur, Harits adalah seorang Miafis yang setia dan menolak Konsili Kalsedon. Sepanjang pemerintahannya, Harits mendukung kecenderungan anti-Kalsedon di wilayah Syam, memimpin dewan gereja dan terlibat dalam teologi, berkontribusi secara aktif pada kebangkitan Gereja Miafis selama abad keenam.[4][5] Jadi pada tahun 542, setelah dua dekade penganiayaan yang telah memenggal kepemimpinan Miafisit, dia meminta pengangkatan uskup Miafisit baru di Suriah kepada maharani Theodora, yang kecenderungan Miafis tersendiri mulai terkenal. Theodora kemudian mengangkat Yakub Baradaeus dan Theodore sebagai uskup. Yakub khususnya kemudian membuktikan seorang pemimpin yang sangat cakap, mengubah para penyembah berhala menjadi pemeluk Kekristenan dan sangat memperluas dan memperkuat organisasi gereja Miafis.[4][6][7]

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Shahîd 1995, hlm. 260, 294–297.
  2. ^ Shahîd 1995, hlm. 216–217.
  3. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 102–103.
  4. ^ a b c Kazhdan 1991, hlm. 163.
  5. ^ Shahîd 1995, hlm. 225–226.
  6. ^ Martindale 1992, hlm. 113.
  7. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 112.

Daftar pustakaSunting