Akseptor elektron

Akseptor elektron adalah entitas kimia yang menerima elektron yang ditransfer dari senyawa lain.[1] Entitas ini adalah agen pengoksidasi (oksidator) yang, berdasarkan elektron penerima, dengan sendirinya tereduksi dalam prosesnya. Akseptor elektron terkadang keliru disebut reseptor elektron.

Daya terima elektron dari molekul akseptor diukur dari afinitas elektronnya yang merupakan energi yang dilepaskan saat mengisi orbital molekul tak terisi yang paling rendah (LUMO).

Energi yang dibutuhkan untuk melepaskan satu elektron dari donor elektron adalah energi ionisasinya (I). Energi yang dibebaskan oleh ikatan elektron ke akseptor elektron adalah negatif dari afinitas elektronnya (A). Perubahan energi sistem secara keseluruhan (ΔE) untuk transfer muatan kemudian adalah . Untuk reaksi eksotermik, energi yang dibebaskan adalah yang menarik dan sama dengan .

Dalam kimia, kelas akseptor elektron yang menerima tidak hanya satu, tetapi satu set elektron berpasangan yang membentuk ikatan kovalen dengan molekul donor elektron, yang dikenal sebagai [[[asam Lewis]]. Fenomena ini memunculkan bidang kimia asam-basa Lewis yang luas.[2]Kekuatan pendorong untuk donor elektron dan perilaku akseptor dalam kimia didasarkan pada konsep elektropositivitas (untuk donor) dan elektronegativitas (untuk akseptor) dari entitas atom atau molekul.

ReferensiSunting

  1. ^ electron acceptor. IUPAC Gold Book. 2014. doi:10.1351/goldbook.E01976. ISBN 978-0-9678550-9-7. Diakses tanggal 21 April 2018. 
  2. ^ Jensen, W.B. (1980). The Lewis acid-base concepts : an overview. New York: Wiley. ISBN 0-471-03902-0. 

Pranala luarSunting