Buka menu utama
Sekelompok orang sedang memanggang daun kopi di atas api kecil sampai daun menjadi coklat dan kering, untuk membuat kopi daun (pantai barat Sumatra, tanpa tahun)

Aia kawa (bahasa Minangkabau: air kopi daun) atau kopi daun atau kawa daun adalah minuman dari daun kopi yang diseduh seperti teh yang berasal dari Sumatra Barat[1] dan Kerinci.[2] Daun kopi lokal pilihan awalnya dikeringkan dengan cara disangrai selama 12 jam. Saat akan diminum, daun kering ini dicampur dengan air dingin, lalu diseduh dengan air mendidih.[3] Di daerah Kerinci, minuman ini dikenal dengan sebutan air kawo.[2]

SejarahSunting

Kopi kawa atau masyarakat sekarang menyebutnya kopi daun merupakan kebudayaan lama masyarakat dalam hal berkebun dan hal ini seiring dengan kebudayaan orang meminum teh.[1] Jadi sebelum VOC masuk kebudayaan meminum daun kopi sudah ada, justru kehadiran VOC adalah mengajarkan masyarakat bahwa kopi memanfaatkan bijinya bukan daunnya. Ada kekeliruan publik yang mengaitkannya daun kawa atau aia kawa dengan adanya tanam paksa dalam kekuasaan kolonial Belanda. Penduduk di Sumatra Barat dilarang menikmati biji kopi untuk diri sendiri meskipun dipaksa untuk menanamnya demi kepentingan perdagangan. Peraturan ini diakali dengan menggunakan dedaunan kopi yang dipercaya masih mengandung kafeina.[4]

Dalam novel Max Havelaar karya Multatuli, istilah kopi daun juga disinggung, misalnya dalam percakapan antara tokoh Pengawas Verbrugge dan Letnan Duclari. Komandan garnisun itu terkejut saat mendengar ada minuman bernama "kopi daun", dan Verbrugge mengatakan bahwa minuman tersebut sudah biasa diminum orang-orang di Sumatra.[5]

Tradisi meminumSunting

 
Kawa Daun tersaji dalam tempurung dan biasa terhidang dengan gorengan.

Minuman ini diseruput di saat cuaca dingin di dangau-dangau. Penyajiannya tidak dengan gelas atau mangkuk, melainkan tempurung kelapa yang dibelah dua. Tempurung ini diberi tatakan bambu. Aia kawa bisa dinikmati dengan atau tanpa gula, ditemani berbagai penganan kecil.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Novita, Rilma; Kasim, Anwar; Anggraini, Tuty; Putra, Deddi Prima (2018-03-01). "SURVEI PROSES PEMBUATAN MINUMAN KAHWA DAUN DI PROPINSI SUMATERA BARAT, INDONESIA". Jurnal Teknologi Pertanian Andalas. 22 (1): 32. doi:10.25077/jtpa.22.1.32-36.2018. ISSN 2579-4019. 
  2. ^ a b "Air Kawo: Minuman Unik Khas Pegunungan Kerinci". Dream.co.id. Diakses tanggal 2018-12-28. 
  3. ^ Hangatnya Seduhan Daun Kopi Aia Kawa Daun dari Ranah Minang, diakses dari situs berita Republika
  4. ^ a b Kawa Daun, Sejarah di Sayak Tempurung, diakses dari situs berita Harian Singgalang
  5. ^ Multatuli (2014). Max Havelaar [Max Havelaar: Or the Coffee Auctions of the Dutch Trading Company, diterjemahkan oleh Ingrid Dwijani Nimpoeno]. Bandung: Penerbit Qanita. hlm. 102–103. ISBN 978-602-1637-45-6.