Buka menu utama

Agnes dari Courtenay (skt. 1136 – skt. 1184) merupakan putri Joscelin II dari Edessa oleh istrinya Beatrice (janda Guillaume, Lord Saône), dan ibunda raja Baudouin II dari Yerusalem dan ratu Sibylla dari Yerusalem.

Agnès de Courtenay
Agnes courtenay.jpg
TPembatalan Agnès dan Amaury
Permaisuri Yerusalem
Periodeskt. 1162–skt. 1163
Lahirskt. 1136
Wafatskt. 1184
WangsaWangsa Courtenay
AyahJoscelin II dari Edessa
IbuBeatrice (janda Guillaume, Lord Saône)
PasanganRenaud dari Marash
Hugues d'Ibelin?
Amalric I of Jerusalem
Hugues d'Ibelin
Renaud dari Sidon
AnakBaudouin IV dari Yerusalem
Sibylle dari Yerusalem
Agnes dari Sidon?
Euphemie dari Sidon?
AgamaKatolik Roma

DinastiSunting

Wangsa Courtenay memerintah County Edessa, bagian paling utara dari negara-negara Tentara Salib. Joscelin I, sekutu Baudoin II dari Yerusalem, dianugerahi county itu pada tahun 1118. Joscelin II mewarisi Edessa dan Turbessel pada tahun 1131 atas kematian ayahandanya, dan berusaha keras mencoba membela perbatasannya yang luas melawan tetangganya yang Muslim. Agnes dibesarkan di Edessa, sampai kota itu ditangkap oleh Zengi pada tahun 1144. Ayahandanya melarikan diri ke benteng Turbessel demi keselamatan.

Agnes adalah pewaris yang memenuhi syarat dalam dirinya sendiri. Pernikahan pertamanya adalah Renaud dari Marash, yang terbunuh pada Pertempuran Inab pada tahun 1149, ketika dia tidak lebih dari 15 tahun. Mereka tidak memiliki keturunan. Tahun berikutnya, 1150, Marash ditangkap oleh orang Turki, dan setelah mencoba mendapatkan kembali Edessa, ayahandanya, Comte Joscelin ditangkap, dibutakan, dan dipenjarakan di Aleppo. Pada sidang penangkapannya, Comtesse Edessa, tidak dapat mengamankan Turbessel sendiri, menjual sisa domain mereka ke Kekaisaran Bizantium dan membawa anak-anaknya ke Saône, modern Sahyun Qal'at Salah al-Din (yang dia warisi dari suami pertama) di kepangeranan Antiokhia. Byzantium kehilangan Turbessel pada akhir tahun itu. Tidak ada catatan Beatrice, Agnes dan Joscelin muda di Yerusalem sebelum tahun 1157.

Agnes kemudian tampaknya telah bertunangan, bahkan mungkin menikah, dengan Hugues dari Ibelin, tetapi Hugues ditangkap dalam pertempuran. Pada tahun 1157, Amaury, Comte Jaffa dan Ashkelon - pewaris dugaan saudaranya Raja Baudouin III, menikahinya, setelah secara paksa menculiknya, menurut Lignages d'Outremer. Pada tahun 1159 ayahanda Agnes meninggal di penangkaran.

Agnes dan Amaury memiliki dua orang anak, seorang putri Sibylla (lahir skt. 1160) dan seorang putra Baudouin IV (lahir 1161). Agnes dan Amaury membuat rumah mereka di istana, di mana Ratu Melisende memerintah sementara Baudouin III sednag dalam kampanye.

Pembatalan kerajaanSunting

Melisende menderita stroke pada tahun 1161 dan meninggal di Nablus. Baudouin III meninggal secara tak terduga, tanpa anak, pada tahun 1162, meninggalkan Amaury sebagai ahli waris. Peristiwa ini menempatkan pernikahan Agnes dalam bahaya. Dia adalah target yang mudah karena dia tidak memiliki nilai politik: Edessa dengan kuat berada di tangan musuh. Karena saudara laki-lakinya memiliki peringkat pernikahan tetapi tidak ada tanah. Mungkin juga, jika Hans Eberhard Mayer benar dalam mengklaim bahwa dia telah menikah, tidak hanya bertunangan, dengan Hugues dari Ibelin, bahwa keberatan itu ada di tanah bigami. The French Continuation of William of Tire (kadang-kadang dikutip oleh para sejarawan sebelumnya sebagai Kronik Ernoul, meskipun ia hanya menulis porsi yang mencakup 1186-87) tampaknya sedikit karakter moralnya: "mobil tele n'est que roine doie iestre di si haute cite comme de Jherusalem" (" wanita seperti itu seharusnya tidak menjadi ratu dari sebuah kota yang begitu agung seperti Yerusalem "). Harus dikatakan, bagaimanapun, bahwa William dari Tirus dan para penerusnya secara pribadi memusuhi Agnes dan mungkin tidak mencerminkan situasi yang sebenarnya. Kelanjutan dalam bentuknya yang sekarang adalah teks abad ke-13. Tidak ada seorang pun yang merasa keberatan pada saat dia membuat dua perkawinan lebih menguntungkan.

Anggota terkemuka dari Haute Cour menolak untuk mengesahkan Amaury sebagai raja kecuali dia membatalkan pernikahannya dengan Agnes. Untuk ini dia setuju, tetapi diperintah bahwa anak-anak mereka, Baudouin dan Sibylla, akan tetap sah dan pewaris tahta kerajaan. Selain itu, Agnes akan mempertahankan gelar pernikahannya sebagai Comtesse, bersama dengan sebagian dari pendapatan dari kampung halaman Jaffa dan Ashkelon. Begitu negosiasi selesai, pernikahan mereka dibatalkan karena pertalian darah; mereka berbagi kakek buyut, Guy I dari Montlhéry.

Pemerintahan Amaury ISunting

Meskipun posisinya aman, Agnes tidak memiliki tempat dalam kehidupan anak-anaknya. Baudouin IV dibesarkan oleh William dari Tirus di istana, dan Sibylla dibesarkan oleh bibinya Ioveta dari Betania di biara St. Lazarus. Pada tahun 1167, Amaury membuat aliansi politik yang menguntungkan dengan Byzantium dengan menikahi putri Maria Komneni, keponakan kaisar Manouel I Komnenos. Agnes tidak memiliki pengaruh di istana pada periode ini. Segera setelah pembatalan, pada tahun 1163, dia dipersatukan kembali dengan Hugues dari Ibelin, tunangan atau suaminya. Namun, ia meninggal saat berziarah ke Santiago de Compostela pada sekitar tahun 1169.

Pada tahun 1170 Agnes menikah dengan Renaud dari Sidon. Pernikahan itu mungkin berlangsung selama empat belas tahun, sampai kematian Agnes. Sebuah bagian yang membingungkan dalam William dari Tirus menyebabkan beberapa penulis mengklaim bahwa ayahandanya telah membatalkannya dengan dasar kekerabatan, tetapi ini dianggap tidak mungkin oleh para sejarahwan modern: ayahanda Renaud telah meninggal pada saat ini, dan bagian yang dipertanyakan mungkin merujuk kembali ke pernikahannya dengan Amaury (lihat Hamilton, The Leper King & his Heirs). Tentu saja, William dan piagam resmi terus menyebut dia sebagai istri Renaud. Pada bulan Desember 1179, mereka menyaksikan sebuah piagam bersama, di mana namanya mendahuluinya sebagai "Agnes, Comtesse Sidon". Mengenai 'kekasih' yang digosipkannya, yang diambil oleh sejarahwan populer dan novelis, penganugerahan patronase politik tidak selalu menyiratkan hubungan pribadi, dan sulit untuk melihat Reginald sebagai mari complaisaint.

Pemerintahan Baudouin IVSunting

Amaury I meninggal pada tahun 1174, meninggalkan Baudouin IV - seorang penderita kusta, di bawah umur, dan tidak menikah - sebagai ahli warisnya. Miles dari Plancy adalah pemangku takhta pertama untuk raja muda, tetapi segera digantikan oleh Raymond III dari Tripoli, sepupu pertama Amaury. Dia mendapat dukungan dari suami Agnes, Reginald dari Sidon dan mantan saudara iparnya dari Ibelin. Agnes membangun kembali dirinya di istana kerajaan dan membangun hubungan baru dengan putranya, dari siapa ia telah berpisah dalam masa pertumbuhannya. Pada tahun-tahun berikutnya, dia akan menemaninya ke pertemuan Haute Cour, dan bahkan pergi ke kampanye militer di mana dia bersikeras untuk mengambil bagian, bahkan ketika penglihatannya telah hilang dan dia tidak dapat berjalan atau berkendara. Janda ratu Maria Komneni, sekarang tidak memiliki peran di istana, pensiun ke Nablus: Maria memiliki ambisi untuk suksesi putrinya sendiri dengan Amaury, Isabella, dan begitu tidak bergaul dengan Agnes. Sibylla dibawa kembali ke istana ketika dia sudah cukup umur untuk menikah. Pada tahun 1176 Baudouin menikahkannya dengan Guilhem dari Montferrat. County Jaffa dan Ashkelon, yang Agnes miliki sebagai warisan pernikahannya dengan Amaury ketika dia menjadi pewaris takhta, sekarang diwariskan kepada Guilhem, sebagai suami dari para pewaris. Namun, Guilhem meninggal pada tahun 1177, meninggalkan Sibylla hamil dengan masa depan Baudouin V.

Kemudian pada tahun 1176 krisis politik yang potensial berkembang. Philippe dari Flandria tiba tahun itu dan menuntut untuk dijadikan pemangku takhta, sebagai kerabat laki-laki terdekat raja yang saat ini ada di kerajaan; Philippe adalah cucu lelaki Raja Foulques, seperti Baudouin IV, dan karena itu sepupu raja, sementara Raymond III agak lebih dekat, seperti ibundanya Hodierna adalah saudari nenek Baudouin IV, Melisende. Philippe juga menuntut agar para putri Sibylla dan Isabella menikah dengan bawahannya sendiri. Isabella masih di bawah umur, dan Sibylla tidak tertarik pada perkawinan semacam itu. The Haute Cour, yang dipimpin oleh Baudouin dari Ibelin, menolak tuntutan Philippe. Sejak Baudouin mencapai usia 15 tahun - usia mayoritas - pada tahun itu, Raymond III harus mundur sebagai pemangku takhta, dan sama, klaim Philippe terhadap posisi itu harus ditarik.

Dengan putranya menjalankan hak prerogatif kerajaan penuh, Agnes memainkan peran penting di istana, meskipun tidak berarti sejauh beberapa sejarawan sebelumnya, terlalu dipengaruhi oleh William dari Tirus dan the Old French Continuation, telah mengklaim. Dia menaikkan uang tebusan 50.000-dinar untuk saudara laki-lakinya, Joscelin III, tituler Comte Edessa, jelas dari perbendaharaan dan dengan persetujuan Raymond dari Tripoli. Joscelin dibebaskan dari tahanan dan diangkat seneschal Yerusalem.Raja mengatur pernikahannya dengan rekan-pewaris Agnes dari Milly. Bagi Baudouin IV, ibunda dan pamandanya adalah sumber dukungan yang dapat ia percaya, tanpa merasa terancam, karena mereka tidak memiliki klaim atas takhta; sedangkan sepupu ayahnya, Raymond dari Tripoli, memiliki klaim atas dirinya sendiri sebagai cucu Baudouin II.

Agnes melantik Amaury dari Lusignan sebagai jagabaya Yerusalem pada tahun 1179. Ia pertama kali datang ke istana pada tahun 1174 sebagai menantu Baudouin dari Ibelin; ada kemungkinan bahwa promosinya oleh Agnes mungkin merupakan upaya untuk mengalihkannya dari keluarga istrinya secara politis. Namun The Old French Continuation, (sangat condong terhadap Ibelin) menuduh itu karena dia adalah kekasih Agnes. Pada tahun 1180, Baudouin menempatkan Agnes yang bertanggung jawab atas pengangkatan Patriark Latin Yerusalem: Eraclius, Uskup Kaisarea, dipilih, di atas Kanselir William dari Tirus. Kekesalan atas penunjukan ini tampaknya telah menjadi akar permusuhan William terhadap Agnes; the Old French Continuation bahkan mengklaim bahwa dia dan Eraclius adalah sepasang kekasih. Namun, ada preseden untuk keterlibatannya dalam pengangkatan: Ratu Melisende telah didelegasikan tanggung jawab untuk penunjukan gereja oleh Baudouin III.

Musafir Muslim Bin Jubair, yang menyebut Baudouin IV al-khinzir ("babi"), yang disebut Agnes al-khinzira ("si babi"). Sebutan ini tampaknya diberikan kepada mereka oleh penduduk Muslim Outremer.

Pernikahan politikSunting

Upaya dilakukan untuk menemukan suami baru untuk Sibylla. Pada Paskah tahun 1180, Raymond III dari Tripoli dan Bohemund III dari Antiokhia memasuki kerajaan untuk memberikan tekanan pada apa yang mereka anggap sebagai monarki yang lemah. Salah satu tujuan mereka adalah agar sang putri Sibylla, sang pewaris, menikah dengan seseorang yang mereka pilih - mungkin Baudouin dari Ibelin, seorang duda yang lebih tua dua kali usianya. Karena negosiasi dengan Hugues III dari Bourgogne telah mencapai jalan buntu, Baudouin IV buru-buru mengatur pernikahan Sibylla dengan Guy dari Lusignan, adik Jagabaya, Amaury, untuk memblokir rencana Raymond dan Bohemund. Keluarga Lusignan adalah vasal nakal dari sepupunya Henry II dari Inggris. Adalah demi kepentingan Henry untuk menjauhkan mereka dari Poitou, sementara pada saat yang sama ia mungkin diharapkan mengirim dukungan militer untuk mempertahankan Guy di kerajaan itu, karena ia berhutang kepada Paus untuk melakukan ziarah Thomas Becket.

Pro-Ibelin Old French Continuation abad ke-13William dari Tirus mencoba untuk menempatkan gloss romantis pada ini, sekali lagi menyalahkan Agnes. Itu mengklaim bahwa Sibylla dan Baudouin dari Ibelin jatuh cinta, dan ketika Baudouin ditangkap oleh Salahuddin setelah Pertempuran Jacob's Ford pada tahun 1179, mereka bertukar surat selama penahanannya; bahwa Sibylla sendiri melamar Baudouin dalam sebuah surat, dengan pernikahan yang akan terjadi setelah dia dibebaskan. Salahuddin telah menaikkan tebusan Baudouin ke dalam jumlah besar, tetapi secara mengejutkan membebaskannya dengan janji untuk membayar kemudian. Dengan penuh kehormatan untuk membayar utang, Baudouin pergi ke Konstantinopel di mana ia menerima bantuan dari Kaisar Manuel (yang mana cucu keponakannya Maria sekarang telah menikah lagi, dengan saudara Baudouin, Balian), tetapi dalam ketidakhadirannya, Agnes membujuk Sibylla, siapa teks ini menggambarkan sebagai berubah-ubah, untuk menikah dengan Guy dari Lusignan. Namun, Baudouin dari Ibelin, kenyataannya, di Yerusalem pada masa perkawinan Sibylla, dan kisah ini menunjukkan utang besar pada romansa sastra, serta bias politik yang kuat.

Pada tahun 1182, Baudouin IV, yang sekarang buta dan terbaring di tempat tidur, mengangkat Guy dari Lusignan sebagai pemangku takhtanya. Guy menyalahgunakan kekuasaannya dan mengabaikan pelecehan Renaud dari Châtillon terhadap kafilah perdagangan Muslim, menyebabkan krisis diplomatik antara Yerusalem dan Mesir-Suriah. Kehati-hatian Guy yang tampak berlebihan di Al-Karak menyebabkan Raja Baudouin melengserkan Guy sebagai pemangku takhta dan mengangkat pengepungan Salahuddin di sana, selama pernikahan putri muda Isabella dan Onfroy IV Toron.

Pensiun dan kematianSunting

Pada 1183 Baudouin mulai mencoba mengakhiri pernikahan saudara perempuannya tetapi tidak berhasil, karena Guy menentang perintah kerajaan dan telah mundur ke keselamatan Ashkelon. Dia menobatkan Baudouin dari Montferrat, putra muda Sibylla dari pernikahan pertamanya, rekan-raja sebagai Baudouin V, menempatkannya di atas Sibylla dalam suksesi, dengan Raymond III dari Tripoli sebagai pemangku takhta. Jika Baudouin V meninggal selama minoritasnya, akan ada seorang pemangku takhta di bawah "ahli warisnya yang paling sah" sampai saudara kandungnya, Raja Inggris, dan kerabat paternalnya, Raja Prancis dan Kaisar Romawi Suci, memutuskan antara klaim Sibylla dan Isabella. Kemudian pada tahun 1184, Raja Baudouin memberi Agnes hasil panen (penghasilan dari produk) dari wilayah kekuasaan Toron.

Tetapi Agnes sendiri tampaknya telah gagal dalam kesehatan. Dia meninggal di wilayahnya di Akko, pada paruh kedua tahun 1184, berusia sekitar lima puluh. Dudanya, Renaud dari Sidon menikahi Helvis dari Ibelin, putri sulung Maria Komneni dan Balian dari Ibelin, atau setelah 1190. Baudouin IV sendiri meninggal pada musim semi tahun 1185, meninggalkan putra Sibylla sebagai raja dan Raymond sebagai pemangku takhta. Baudouin V meninggal pada musim panas 1186, akhirnya meninggalkan Sibylla sebagai Ratu dan Guy sebagai pendampingnya.

Agnes dalam fiksiSunting

Sampai tahun-tahun belakangan ini, citra Agnes yang dilakukan oleh Ernoul dan William dari Tirus telah mendefinisikan perawatannya dalam sejarah, terutama dari variasi 'populer', agenda politik para penulis ini tidak diperhitungkan. Ini telah mempengaruhi penggambaran fiksinya. Dia telah muncul dalam sejumlah novel yang berurusan dengan abad ke-12 Outremer - Zofia Kossak-Szczucka dengan Król trędowaty (Leper King), Graham Shelby dengan The Knights of Dark Renown, dan Cecep Holland dengan Jerusalem - selalu sebagai pelacur tua, daya tariknya bervariasi dari penulis untuk penulis. (Kossak menggambarkannya sebagai buxom dan blowsy; Shelby, dengan misogini yang sangat ganas, sebagai makhluk kurus yang bahkan Eraclius, yang digambarkannya sebagai kekasihnya, dibenci.)

SumberSunting

  • Bernard Hamilton, "Women in the Crusader States: The Queens of Jerusalem", in Medieval Women, edited by Derek Baker. Ecclesiastical History Society, 1978
  • Bernard Hamilton, The Leper King and his Heirs: Baldwin IV and the Crusader Kingdom of Jerusalem. Cambridge University Press, 2000.
  • Hans Eberhard Mayer, "The Beginnings of King Amalric of Jerusalem", in B. Z. Kedar (ed.), The Horns of Hattin, Jerusalem, 1992, pp. 121–35.
  • Marie-Adélaïde Nielen (ed.), Lignages d'Outremer. Paris, 2003.
  • William of Tyre, A History of Deeds Done Beyond the Sea. E. A. Babcock and A. C. Krey, trans. Columbia University Press, 1943.
  • Reinhold Röhricht (ed.), Regesta Regni Hierosolymitani MXCVII-MCCXCI, and Additamentum, Berlin, 1893-1904.
  • Steven Runciman, A History of the Crusades, vol. II: The Kingdom of Jerusalem. Cambridge University Press, 1952.

Agnes dari Courtenay yang berbeda adalah putri Pierre II dari Courtenay, kaisar Latin, dan Yolande dari Flandria. Dia menikah dengan Geoffroi II Villehardouin, pangeran Akhaya, pada tahun 1217.

Gelar penyandang kekuasaan
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Theodora Komnene
Ratu Yerusalem
1162–1163
Diteruskan oleh:
Maria Komneni