Agama sumber terbuka

Agama sumber terbuka adalah agama yang menggunakan metode sumber terbuka untuk berbagi, membangun, dan mengadaptasi sistem, konten, dan praktik keyakinan agama.[1] Dibandingkan dengan agama-agama yang menggunakan struktur kepemilikan, otoriter, hierarkis, dan tahan perubahan, agama-agama sumber terbuka menekankan berbagi dalam kesamaan budaya, partisipasi, penentuan nasib sendiri, desentralisasi, dan evolusi. Mereka menerapkan prinsip-prinsip yang digunakan dalam mengorganisir komunitas yang mengembangkan perangkat lunak sumber terbuka untuk mengorganisir upaya kelompok yang berinovasi dengan budaya manusia. Agama-agama sumber terbuka baru dapat mengembangkan ritual, praksis, atau sistem kepercayaan mereka melalui proses penyempurnaan dan dialog berkelanjutan di antara para praktisi yang berpartisipasi. Penyelenggara dan peserta sering melihat diri mereka sebagai bagian dari gerakan sumber terbuka dan budaya bebas yang lebih umum.[2]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Charles Piller (2006-07-23). "Divine Inspiration From the Masses". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-26. Diakses tanggal 2020-04-25. 
  2. ^ Crumm, David. "Open Source Religion". Assignment Zero. Assignment Zero. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 3, 2008. Diakses tanggal 22 January 2015. 

Bacaan lanjutanSunting

Pranala luarSunting