Agag (bahasa Ibrani: אֲגַג‎ ʾĂḡāḡ, يأجوج) adalah nama atau gelar Semitik barat yang tercatat dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Ada pendapat bahwa "Agag" merupakan nama dinasti raja-raja Amalek, sebagaimana Firaun digunakan sebagai nama dinasti untuk raja-raja Mesir kuno.[1][2] Etimologi tidak pasti, menurut John L. McKenzie (1995),[3] sementara Cox (1884) mengusulkan "Tinggi."[1]

La mort d'Agag ("Kematian Agag"), ilustrasi karya Gustave Doré

Dalam Taurat, ekspresi "lebih tinggi dari Agag, dan kerajaan-nya akan diangkat" itu diucapkan oleh Bileam dalam Bilangan 24:7, pada perkataan nubuat ketiga, untuk menggambarkan seorang raja Israel yang akan lebih tinggi dari raja Amalek. Hal ini dipahami bahwa raja Israel akan mengambil posisi yang lebih tinggi daripada bangsa Amalek itu sendiri, dan akan melaksanakan kewenangan yang lebih luas. Penulis menggunakan sebuah kiasan untuk makna literal dari kata "Agag", yang berarti "tinggi", untuk menyampaikan bahwa raja Israel akan menjadi "lebih tinggi dari Tinggi". Ciri khas dari puisi alkitabiah adalah dengan menggunakan permainan kata-kata.[1]

Dalam Alkitab ibrani, Agag ini disebut sebagai raja Amalek yang dikalahkan oleh Raja Saul dalam pemenuhan perintah YHWH.[4] Namun, Saul gagal mengeksekusi Agag dan memungkinkan orang-orang untuk mengambili sejumlah jarahan, dan hal ini mengakibatkan Samuel menyampaikan pernyataan dari Tuhan yang menolak Saul sebagai raja.[5] Agag kemudian dieksekusi oleh Samuel, yang mengatakan kepadanya: "Seperti pedangmu membuat perempuan-perempuan kehilangan anak, demikianlah ibumu akan kehilangan anak di antara perempuan-perempuan."[6]

Pandangan dalam agama YahudiSunting

Para rabi mengajarkan bahwa orang-orang Yahudi membalas dendam terhadap Agag untuk kekejaman yang pernah dialami mereka di tangan orang Amalek, di mana untuk mengejek orang-orang Israel, Allah mereka, dan ritual sunat, setiap orang Yahudi yang jatuh ke dalam kekuasaan mereka dimutilasi. Dikatakan, Samuel, memperlakukan Agag dengan cara yang sama. Menurut beberapa pihak, kematian Agag, yang dijelaskan dalam Alkitab oleh kata yang tidak biasa va-yeshassef ("mencincang" (menjadi potongan-potongan); 1 Samuel 15:33), diartikan jauh lebih kejam dari arti katanya. Yang lain berpikir bahwa satu-satunya hal yang tidak biasa dalam pelaksanaan Agag terdiri dalam kenyataan bahwa itu tidak dilakukan secara ketat sesuai dengan ketentuan hukum Yahudi, membutuhkan saksi-saksi untuk membuktikan kejahatan; maupun ia secara khusus "diperingatkan" sebagaimana dituntut oleh hukum. Tapi, Agag sebagai orang kafir, dihukum oleh Samuel menurut hukum orang kafir, yang hanya menuntut bukti dari kejahatan penghukuman (Pesiq. iii. 25b, Pesiq. R. xii. xiii. dan bagian-bagian paralel yang dikutip oleh Buber di Pesiq.). Hukuman mati Agag terjadi terlambat dalam satu hal, karena jika saja ia telah dibunuh satu hari lebih cepat—yaitu, segera setelah penangkapannya oleh Saul—bahaya besar yang akan ditanggung oleh orang-orang Yahudi di tangan Haman mungkin dapat dihindari, karena Agag kemudian menjadi nenek moyang dari Haman (Megillah 13a, Targ. Sheni untuk Esth. iv. 13).

Menurut Midrash, Doeg orang Edom mencoba untuk menyelamatkan nyawa Agag, raja orang Amalek-Edom, dengan menafsirkan Imamat 22:28 menjadi larangan terhadap pembunuhan baik tua dan muda dalam perang (Midr. Teh. lii. 4). Doeg adalah di antara mereka yang telah kehilangan bagian mereka di masa depan dunia oleh kejahatan mereka (Sanh. x. 1; bandingkan ib. 109b). Doeg adalah contoh akibat buruk dari fitnah, karena dengan memfitnah para imam di Nob ia kehilangan hidupnya sendiri, dan menyebabkan kematian Saul, Abimelekh, dan Abner.[7]

Ketika dia menerima perintah untuk memukul bangsa Amalek (1 Samuel 15:3), kata Saul: "Untuk satu ditemukan terbunuh Taurat membutuhkan penghapus dosa [Ul. 21:1-9]; dan di sini begitu banyak akan dibunuh. Jika orang tua telah berdosa, mengapa harus anak muda menderita; dan jika orang-orang yang telah bersalah, mengapa harus ternak akan hancur?" Inilah kelembutan yang membuatnya kehilangan mahkota (Yoma 22b; Num. R. i. 10)—fakta bahwa ia penuh belas kasihan bahkan terhadap musuh-musuhnya, yang memanjakan untuk pemberontak diri mereka sendiri, dan sering mengabaikan penghormatan karena dia. Tapi jika rahmat-nya terhadap musuh adalah dosa, itu hanya satu, dan merupakan kemalangannya bahwa hal itu diperhitungkan terhadap dirinya, sementara Daud, meskipun ia telah melakukan banyak kejahatan, begitu disukai sehingga kesalahannya tidak diingat-ingat (Yoma 22b; M. Ḳ 16b, dan Rashi iklan loc.).

Meskipun tampaknya perintah untuk menghapuskan ingatan terhadap orang Amalek itu keras, pembenarannya terlihat dalam kemurahan hati yang ditunjukkan oleh Raja Saul, anak Kish, terhadap Agag, raja orang Amalek (I Samuel 15:9), yang memungkinkan untuk Haman orang Agag muncul (Ester 3:1); rencana kejamnya terhadap orang-orang Yahudi hanya bisa dinetralkan oleh keturunan dari Kish yang lain, yaitu Mordekhai (Pesiḳ. R. xiii.). Setiap tahun, oleh karena itu, bab ini, "Ingat apa yang Amalek lakukan kepadamu" (Ulangan 25:17-19), dibaca di rumah ibadat pada hari Sabat sebelumnya Purim, dan kisah Saul dan Agag dalam pasal 1 Samuel 15 dibaca sebagai Haftarah.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Cox 1884.
  2. ^ J. D. Douglas; Merrill C. Tenney (3 May 2011). Moisés Silva, ed. Zondervan Illustrated Bible Dictionary. Harper Collins. hlm. 32. ISBN 978-0-310-49235-1. 
  3. ^ John L. Mckenzie (October 1995). The Dictionary Of The Bible. Simon and Schuster. hlm. 15. ISBN 978-0-684-81913-6. 
  4. ^ Keluaran 17:14; Ulangan 25:17-19; 1 Samuel 15:1-7
  5. ^ 1 Samuel 15:8-29
  6. ^ 1 Samuel 15:32, 33
  7. ^ Yer. Peah I. 16a; Midr. Teh. cxx. 9 [ed. Buber, p. 504]. E. C. L. G.

Pustaka tambahanSunting