Buka menu utama

Adad-Nirari atau Haddu-Nirari,[1] merupakan seorang raja Qatna pada abad ke-14 SM.

PemerintahanSunting

Adad-Nirari adalah nama Akkadia.[2] Raja memerintah selama 45 tahun pada abad ke-14 SM,[3][4] dan disebutkan dalam persediaan Ninegal, ditemukan di Qatna.[5] Sebuah batu peringatan dari Qatna mencatat ia menempatkan kereta pasukan pemanah di kota Tukad, di Gunung Lebanon.[4][6] Nama ratunya adalah Pizallum.[7]

IdentitasSunting

Michael Astour menyarankan untuk mengidentifikasi Adad-Nirari dengan Adad-Nirari dari Nuhašša; sebuah hipotesis yang didukung oleh Thomas Richter,[8] yang percaya bahwa Adad-Nirari memerintah Qatna melalui šakkanakku (gubernur militer) yang disebut Lullu, dengan alasan bahwa nama yang terakhir muncul dalam persediaan Qatanite pada masa Adad-Nirari.[9] Menurut Richter, Adad-Nirari dari Nuhašša memerintah kekuasaan Suriah kedua setelah Mitanni,[6] dan dihapus oleh bangsa Het yang mengembalikan kemerdekaannya kepada Qatna.[8]

Teori ini diperdebatkan; perjanjian Sattiwaza antara Mitanni dan bangsa Het menyebutkan Qatna secara independen dari Nuhašša selama perang pertama Suriah raja Het Šuppiluliuma I; Jika Qatna adalah bagian dari kerajaan Nuhašša, penyerahannya kepada bangsa Het tidak akan disebutkan secara terpisah.[8] Jacques Freu menolak hipotesis Richter; Dengan mengutip argumen yang berbeda, ia menyimpulkan bahwa Adad-Nirari dari Nuhašša adalah seorang kontemporer dari Idadnda dari Qatna yang memerintah selama perang Suriah pertama, penerus Qatanite Adad-Nirari.[3]

ReferensiSunting

KutipanSunting

SumberSunting