Aberani Sulaiman

Gubernur Kalimantan Selatan periode 1963-1968

Aberani Sulaiman (3 Agustus 1925 – 4 Desember 2001) adalah seorang politikus Indonesia. Ia menjabat sebagai Gubernur Kalimantan Selatan Ke-3 dari 1963 hingga 1968.[1][2] Ia juga merupakan Ketua Panitia Persiapan Proklamasi Kalimantan 17 Mei 1949.

Aberani Sulaiman
Gubernur Kalimantan Selatan ke-3
Masa jabatan
1963–1968
Sebelum
Pendahulu
Maksid
Pengganti
Jamani
Sebelum
Informasi pribadi
Lahir(1925-08-03)3 Agustus 1925
Batang Alai Selatan, Hindia Belanda
Meninggal4 Desember 2001(2001-12-04) (umur 76)
Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Partai politikGolkar
Anak12 (termasuk Noormiliyani)
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini
Makam Aberani Sulaiman di Taman Makam Bahagia, Banjarbaru

Peran di Medan Perjuangan

sunting

Pada bulan Mei 1947, tepatnya pada 17 Ramadhan, Aberani Sulaiman memimpin serangan bersama pejuang lainnya terhadap pasukan Belanda di Hambawang Pulasan, Batu Mandi. Peristiwa ini menandai peran aktif Aberani Sulaiman dalam melawan penjajahan Belanda di wilayah Kalimantan Selatan. Setelah suksesnya peristiwa Hambawang Pulasan, Aberani Sulaiman dan pasukannya melanjutkan perjalanan menuju Kalimantan Tenggara-Kotabaru dengan menembus pegunungan Meratus. Tugas mereka antara lain mencari senjata dan menjalin hubungan dengan kelompok-kelompok pejuang lainnya.

Bergabung dengan ALRI Divisi IV Pertahanan Kalimantan

sunting

Dalam perjalanan ke Kotabaru, Aberani Sulaiman bertemu dengan Hassan Basry, seorang pejuang yang awalnya berniat menyeberang ke Jawa namun memutuskan untuk bergabung dengan Gerpindom.[3] Seiring perkembangan perjuangan, Gerpindom kemudian dilebur ke dalam Angkatan Laut Republik Indonesia (ALRI) Divisi IV Pertahanan Kalimantan. Hassan Basry menjabat sebagai Pimpinan Umum (PU), sedangkan Aberani Sulaiman diangkat sebagai Wakil PU/Kepala Staf

Peran dalam Pemerintahan ALRI

sunting

Aberani Sulaiman tidak hanya berperan dalam medan perjuangan fisik, tetapi juga terlibat dalam aspek politik. Ia menjadi salah satu anggota perumus teks Proklamasi Gubernur Tentara ALRI Divisi Pertahanan Kalimantan pada tanggal 17 Mei 1949, yang ditandatangani oleh Hassan Basry. Selain itu, Aberani Sulaiman menjabat sebagai Wakil Gubernur/Kepala Staf pada Pemerintahan Gubernur Tentara ALRI yang dipimpin oleh Hassan Basry sebagai Gubernur Tentara/Panglima Divisi.

Gubernur Kalimantan Selatan

sunting

Setelah masa revolusi fisik, Aberani Sulaiman terus berkiprah dalam pembangunan negara. Ia dikenal sebagai Gubernur Kalimantan Selatan periode 1963-1968. Peranannya dalam pembangunan daerah ini membuktikan bahwa Aberani Sulaiman tidak hanya merupakan pejuang yang gigih, tetapi juga seorang pemimpin yang berdedikasi untuk kemajuan Kalimantan Selatan. Aberani Sulaiman merupakan salah satu tokoh bersejarah yang meninggalkan jejak perjuangan dan kontribusi besar dalam perjalanan Indonesia menuju kemerdekaan dan pembangunan.

Referensi

sunting
Jabatan politik
Didahului oleh:
Abu Jahid Bastomi
Gubernur Kalimantan Selatan
1963–1968
Diteruskan oleh:
Jamani