Abe no Seimei

Peramal Jepang

Abe no Seimei (Jepang: 安倍 晴明) (26 Februari 321 – 31 Oktober 1005) adalah seorang onmyōji, dan spesialis terkemuka Onmyōdō selama pertengahan periode Heian di Jepang.[2] Selain menonjol dalam sejarah, ia adalah tokoh legendaris dalam cerita rakyat Jepang dan telah digambarkan dalam sejumlah cerita dan film. Seimei bekerja sebagai onmyōji untuk kaisar dan pemerintah Heian, memberi nasihat tentang cara yang benar secara spiritual untuk menangani masalah.

Abe no Seimei
Abe Seimei.jpg
Abe no Seimei seperti yang digambarkan oleh Kikuchi Yōsai (菊池容斎), seorang pelukis populer di Jepang.
Data pribadi
Lahir26 Februari, 921 Masehi
Candi Abemonju-in, Sakurai, Nara, Jepang[1]
Wafat31 Oktober, 1005 (umur 84 tahun)
AgamaOnmyōdō
Kedudukan senior
LokasiJepang
KedudukanOnmyōji – penasihat Kaisar tentang cara yang benar secara spiritual untuk menangani masalah.
Abe no Seimei
Nama Jepang
Kanji: 安倍 晴明
Hiragana: あべ の せいめい
Katakana: アベ ノ セイメイ

Dia berdoa untuk kesejahteraan kaisar dan pemerintah serta memberi nasihat tentang berbagai masalah. Dia juga seorang peramal dan sering meramalkan peristiwa astrologi. Dia menikmati hidup yang sangat panjang, bebas dari penyakit apa pun, yang berkontribusi pada kepercayaan populer bahwa dia memiliki kekuatan mistik.

Kuil Seimei, yang terletak di Kyoto, adalah tempat suci populer yang didedikasikan kepadanya. Stasiun kereta api dan distrik Abeno, di Osaka, kadang-kadang dikatakan dinamai menurut namanya, karena merupakan salah satu lokasi di mana legenda menempatkannya.

Kehidupan dan legendaSunting

Bagian dari seri
Mitologi & cerita rakyat Jepang

 

Literatur klasik:
Kojiki | Nihon Shoki | Kujiki
Otogizōshi | Konjaku Monogatari

Kami
Izanami | Izanagi | Amaterasu
Susanoo | Ama-no-Uzume

Kepercayaan rakyat
Ebisu | Inari
Oni | Tujuh Dewa Keberuntungan

Makhluk legenda
Kappa | Tengu | Kitsune
Tsuchinoko | Yōkai

Tokoh legenda
Abe no Seimei | Benkei | Kintarō
Momotarō | Tamamo-no-Mae | Sōjōbō

Tempat suci & supranatural
Gunung Hiei | Gunung Fuji | Izumo
Takamagahara | Yomi | Ryūgū-jō

Benda suci
Amenonuhoko | Tonbogiri

Cerita hantu
Oiwa | Okiku

Sastrawan & budayawan
Kunio Yanagita, Keigo Seki, Lafcadio Hearn, Inoue Enryo

 
Torii dari kuil Seimei di Kyoto.

Kehidupan Seimei tercatat dengan baik, dan ada sedikit pertanyaan tentangnya. Namun, segera setelah kematiannya, legenda muncul seperti yang mengelilingi Merlin. Banyak legenda Seimei awalnya ditulis dalam Konjaku Monogatarishū, dan pada periode Edo ada banyak cerita yang beredar yang berfokus pada tindakan heroiknya.

Silsilahnya tidak jelas. Leluhurnya mungkin Abe No Masuki (安倍 益材), a Daizen-no-daibu (大膳大夫 "Penguasa Meja Istana"),[3] atau Abe no Shunzai (安倍 春材), seorang Kokushi dari Awaji.[4] Kandidat lainnya adalah Abe no Miushi (阿倍 御主人), yang muncul sebagai Udaijin (右大臣 "Menteri Kebenaran") dalam The Tale of the Bamboo Cutter.[3][4] Seimei jiga mungkin keturunan Abe no Nakamaro sebagai Abe-no-Sukune-no-Seimei (安倍宿禰晴明), meskipun beberapa sumber lain mencatat namanya sebagai Abe-no-Asomi-no-Seimei (安倍朝臣晴明), yang mengacu pada Abe-no-Asomi yang turun dari Abe no Miushi. Nama Sukune (宿禰), melalui klan Abe, diambil dari Naniwa no Imiki (難波忌寸, kemudian menjadi Naniwa no Sukune) dari klan Naniwa (難波氏), dan juga dikenal sebagai Naniwa no Kishi (難波吉士), atau nama Naniwa no Mitsuna (難波 三綱) tidak pisa dipungkiri.[5]

Menurut Anderson,[6] Abe no Seimei adalah keturunan penyair Abe no Nakamaro dan murid Kamo no Tadayuki (賀茂忠行) dan Kamo no Yasunori, peramal abad ke-10 dari Pengadilan Heian. Dia menjadi penerus Kamo no Yasunori dalam hal yang bersifatastrologi dan ramalan, sementara putra Yasunori mengambil tanggung jawab yang lebih rendah dalam merancang kalender.[7][8] Tugas Seimei termasuk menganalisis kejadian aneh, melakukan pengusiran makhluk, menangkal roh jahat, dan melakukan berbagai ritus geomansi. Dia dikatakan sangat ahli dalam meramal jenis kelamin janin dan menemukan benda yang hilang.[2] Menurut Konjaku Monogatarihu, dia dengan tepat memprediksikan pengunduran diri Kaisar Kazan berdasarkan pengamatannya terhadap fenomena langit.

Reputasi Seimei cukup berkembang sehingga, dari akhir abad ke-10, Onmyōryō, kementerian pemerintah Onmyōdō, dikendalikan oleh klan Abe. Klan Kamo juga menjadi penjaga kalender turun-temurun.[9]

 
Pentagram mon Seimei yang mewakili Wu Xing.

Simbol mistik bintang berujung lima yang berjarak sama, disebut di dunia Barat sebagai pentagram, dikenal di Jepang sebagai Seiman atau segel dari Abe no Seimei.[10]

Menurut legenda, Abe no Seimei tidak sepenuhnya manusia . Ayahnya, Abe no Yasuna (安倍 保名), adalah manusia, tetapi ibunya adalah Kuzunoha, adalah kitsune ("roh rubah").[11] Pada usia yang sangat dini, sekitar lima tahun, ia diduga mampu memerintahkan oni yang lemah untuk melakukan perintahnya. Ibunya yang mengetahuinya kemudian mempercayakan Seimei kepada Kamo no Tadayuki agar dia bisa menjalani kehidupan manusia yang layak dan tidak menjadi jahat.

Selama periode Heian, terutama saat Seimei hidup, adalah masa damai. Banyak dari legendanya berkisar pada serangkaian pertempuran magis dengan saingannya, Ashiya Dōman (蘆屋道満), yang sering mencoba mempermalukan Seimei agar dia bisa merebut posisinya. Satu cerita terkenal melibatkan Dōman dan Seimei muda dalam duel ramalan untuk mengungkapkan isi kotak tertentu. Dōman menyuruh orang lain memasukkan lima belas jeruk mandarin ke dalam kotak dan "meramal" bahwa ada lima belas jeruk di dalamnya. Seimei mengetahuinya bahwa Dōman melakukan tipu muslihat, mengubah jeruk tersebut menjadi tikus, dan menyatakan bahwa lima belas tikus ada di dalam kotak. Ketika tikus tersebut muncul, Dōman terkejut dan dikalahkan.

 
Jimat Seiman Dōman [ja], yang terdiri dari pentagram Seimei dan kisi Dōman.

Seimei juga terlibat dalam banyak cerita lainnya. Dia muncul sebagai karakter kecil di Heike Monogatari dan dikatakan bertanggung jawab untuk meramalkan lokasi Shuten-dōji, oni kuat yang konon dibunuh oleh Minamoto no Yorimitsu.[12] Dia kadang-kadang dikatakan sebagai onmyōji yang menemukan sifat asli Tamamo-no-Mae, meskipun waktu cerita Tamamo-no-Mae tidak bertepatan dengan masa hidup Seimei; namun sumber lain menyebut tindakan itu dilakukan oleh keturunannya, Abe no Yasuchika.[13][14][15]

WarisanSunting

Setelah kematian Seimei, Kaisar Ichijō membuat sebuah kuil untuk menghormatinya, Seimei Jinja didirikan di lokasi rumahnya pada 1007CE.[16] Kuil asli dihancurkan dalam perang selama abad kelima belas, tetapi dibangun kembali di lokasi yang sama dan masih berdiri sampai sekarang.[1][17] Seimei Jinja yang terletak di Kyoto menarik penggemar interpretasi Seimei dalam budaya populer. Pada tahun 2005, kuil ini direnovasi dan didekorasi dengan pentagram. Kuil ini menjual jimat dengan pentagram dan bunga lonceng Cina yang menghiasinya, keduanya terkait dengan Seimei. Kuil ini sekarang populer di kalangan penggemar media yang terinspirasi Seimei, seperti manga Okano Reiko.[16]

Asteroid 5541 Seimei kemudian ditemukan pada tahun 1976, dan dinamakan berdadarkan nama Seimei.[18]

Pada tahun 2015, figur skater Jepang dan juara Olimpiade bernama Yuzuru Hanyu menggunakan musik dari Onmyōji untuk program skating gratisnya dan memerankan Abe no Seimei di atas es. Dia juga memenangkan medali emas Olimpiade kedua berturut-turut dengan program Seimei.

Senji RyakketsuSunting

Abe no Seimei dikreditkan dengan penulisan Senji Ryakketsu, sebuah primer onmyōdo.


Dalam filmSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Seimei Shrine". The Tale of Genji. 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 August 2007. Diakses tanggal 2007-08-29. 
  2. ^ a b Miller, Laura. "Extreme Makeover for a Heian-era Wizard". Mechademia 3: Limits of the Human. Minneapolis: University of Minnesota Press, 2008. 33.
  3. ^ a b 「安倍氏系図」(『続群書類従』巻第170 所収)、『尊卑分脈』、『諸家知譜拙記』
  4. ^ a b 鈴木真年『百家系図稿』巻5,安倍(宝賀寿男『古代氏族系譜集成』古代氏族研究会、1986年 による)
  5. ^ 江戸時代に成立した説話「安倍仲丸転生記」(著者不詳)および講談本「神道講釈安倍晴明」(旭堂南陵の口演を速記したもの)。
  6. ^ Anderson, William. Descriptive and Historical Catalogue of a Collection of Japanese and Chinese Paintings in the British Museum. London: Longman's & Co., 1886. 391.
  7. ^ Mikami, Yoshio. "The Development of Mathematics in China and Japan." Abhandlungen zur Geschichte der mathematischen Wissenschaften mit Einschluss ihrer Anwendungen. Volume XXX. 1913. 179.
  8. ^ Goff, Janet. Conjuring Kuzunoha from the World of Abe no Seimei. A Kabuki Reader: History and Performance, ed. Samuel L. Leiter. New York: M. E. Sharpe, 2001. 271. (ISBN 0-7656-0704-2)
  9. ^ Itō, Satoshi. Shinto — a Short History. New York: RourledgeCurzon, 2003. 98. (ISBN 0-415-31179-9)
  10. ^ Miller. Extreme Makeover. 44
  11. ^ Goff. Conjuring Kuzunoha. 269–270.
  12. ^ Tanaka, Stefan. New Times in Modern Japan. New Jersey: Princeton University Press, 2004. 57–58. (ISBN 0-691-11774-8)
  13. ^ Gilbertson, E. "Japanese Archery and Archers". Transactions and Proceedings of the Japan Society of London. Volume 4. London: Kegan Paul, Trench, Trübner and Co. Ltd., 1900. 118.
  14. ^ Schwarz, Karl M. Netsuke Subjects. Vienna: Novographics, 1992. 72.
  15. ^ Kusano, Eisaburō. Stories Behind Noh and Kabuki Plays. Tokyo: Tokyo News Service, 1962. 80.
  16. ^ a b Miller, Laura (2011). "A wizard shrine charms girls and women". Japan Notes: 3 – via PopAnth. 
  17. ^ Dougill, John. Kyoto: a Cultural History. New York: Oxford University Press, 2005. 19.
  18. ^ Schmadel, Lutz D. Dictionary of Minor Planet Names. Berlin: Springer-Verlag, 1992. 472. (ISBN 3-540-00238-3)
  19. ^ Kundu, Tamal (23 Maret, 2021). "Yin-Yang Master 2 Release Date: Will There be a Dream of Eternity Sequel?". The Cinemaholic. 
  20. ^ Rui, Zhang (2021-02-09). "'The Yinyang Master' brings mobile game to the big screen". China Internet Information Center. Diakses tanggal 2021-02-18. 

Pranala luarSunting