Abdullah bin Ali al-Abbasi

(Dialihkan dari Abdullah bin Ali)

Abdullah bin Ali al-Abbasi (Arab: عبد الله بن علي العباسي)[1] adalah seorang anggota Bani Abbasiyah yang memiliki peran utama setelah menjadi gubernur selama Revolusi Abbasiyah. Ketika menjabat sebagai gubernur Suriah, ia menegakkan kekuasaan Abbasiyah atas provinsi tersebut, melenyapkan sisa-sisa anggota keluarga Bani Umayyah dan menekan pemberontakan pendukung Bani Umayyah. Setelah kematian Abul Abbas As-Saffah, yang merupakan keponakannya dan khalifah pertama Abbasiyah, pada tahun 754, ia menuntut jabatan khalifah dalam melawan Abu Ja'far Al-Mansur, saudara laki-laki As-Saffah, tetapi berhasil dikalahkan dan dipenjarakan. Ia meninggal pada tahun 764.

Abdullah bin Ali al-Abbasi
Gubernur Suriah
Masa jabatan
750–754
Penguasa monarkiAs-Saffah
Sebelum
Informasi pribadi
Lahir721
Meninggal764
Baghdad
Anak12
Orang tuaAli bin Abdullah bin Abbas
JulukanAbu Muhammad
Karier militer
Pertempuran/perangRevolusi Abbasiyah
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Asal-usul sunting

Silsilahnya adalah Abdullah bin Ali bin Abdullah bin Abbas bin Abdul Muthalib.[1] Abdullah dilahirkan pada tahun 721 di masa kekhalifahan Yazid bin Abdul Malik (berkuasa 720–724).[2] Ia merupakan putra dari Ali bin Abdullah bin Abbas, salah seorang ulama dari kalangan tabi'in.[3] Dengan demikian, ia termasuk dalam anggota keluarga Abbasiyah, dan paman dari Abul Abbas As-Saffah (berkuasa 750–754) dan Abu Ja'far Al-Mansur (berkuasa 754–775), dua khalifah pertama Abbasiyah.[4] Kunyahnya adalah Abu Muhammad.[5] Abdullah bin Ali disebutkan turut serta dalam pemberontakan Abdullah bin Muawiyah.[6]

Peran dalam Revolusi Abbasiyah sunting

Pada awal 749, di bawah pimpinan Abu Muslim al-Khurasani, pemberontakan anti-Umayyah yang dimulai di Khurasan telah terjadi di wilayah timur kekhalifahan, dan pasukan Khurasan pergi ke barat melintasi Persia ke perbatasan Irak. Pada bulan Oktober 749, As-Saffah dibaiat sebagai khalifah di Kufah, dan dengan cepat diterima oleh Abu Muslim dan orang-orang Kufah, sehingga mencegah keinginan pendukung Alawi (keturunan Ali bin Abi Thalib) untuk melakukan pemberontakan. Untuk memperkuat kontrol Abbasiyah, As-Saffah kemudian menunjuk anggota keluarganya sendiri untuk memimpin pasukan dengan saudaranya yang kelak menjadi khalifah, Al-Mansur, dikirim untuk memimpin Pengepungan Wasith, sementara Abdullah dikirim untuk menghadapi khalifah Umayyah, Marwan bin Muhammad (berkuasa 744–750), di Al-Jazirah.[7]

Abdullah kemudian menjadi pemimpin tertinggi pasukan Abbasiyah dalam Pertempuran Zab yang berakhir dengan kekalahan Marwan. Ia dan pasukannya kemudian mengejar Marwan dan pertama-tama ke Suriah dengan merebut ibu kotanya, Damaskus, lalu ke Palestina, yang memaksa Marwan untuk melarikan diri ke Mesir. Saudaranya, Shalih bin Ali, mengikuti Marwan ke Mesir tempat dia ditangkap dan dibunuh.[4][8]

Sebagai gubernur Suriah dan penumpasan pemberontakan sunting

Abdullah adalah gubernur Abbasiyah pertama di Suriah dan menjadi musuh keras Bani Umayyah. Ia sangat kejam dalam membunuh sisa-sisa keluarga mereka. Menurut Karl Vilhelm Zetterstéen, seorang orientalis Swedia, "dia tidak memiliki cara untuk memusnahkan akar dan cabangnya. Selama tinggal di Palestina, Abdullah membunuh 80 orang sekaligus."[4] Dalam sumber Arab, pembunuhan ini terjadi di Nahr Abi Futrus, sebuah sungai yang berada di dekat Ramlah.[9][10] Di antara anggota Bani Umayyah yang dibunuh di Nahr Abi Futrus adalah Sa'id bin Abdul Malik,[11] Muhammad bin Abdul Malik,[12] Abu Bakar bin Abdul Malik,[13] Abdul Jabbar dan Al-Ghamr putra Yazid bin Abdul Malik,[14] Sulaiman bin Dawud bin Ubaidillah bin Marwan,[15] Abu Ubaidah bin Al-Walid bin Abdul Malik,[16] Dawud bin Sulaiman bin Abdul Malik[16] dan lain-lain. Begitu kejamnya pembunuhan ini, sehingga hanya satu anggota keluarga dari cucu Khalifah Hisyam bin Abdul Malik, Abdurrahman bin Muawiyah, yang berhasil lolos dari pembunuhan dan melarikan diri ke Al-Andalus, tempat dia mendirikan pemerintahan baru dinasti Bani Umayyah.[17]

Pembunuhan yang sangat kejam dan kemenangan pasukan Khurasan segera menyulut pemberontakan suku-suku Suriah yang dipimpin oleh gubernur Jund Qinnasrin, Abu al-Ward bin al-Kautsar. Mereka bergabung dengan Abu Muhammad Ziyad bin Abdullah as-Sufyani, keturunan Khalifah Muawiyah bin Abu Sufyan, yang ingin Kekhalifahan Umayyah berdiri kembali. Pemberontak pada awalnya berhasil mengalahkan pasukan Abbasiyah di dekat Qinnasrin yang dipimpin oleh saudara laki-laki Abdullah, Abdush Shamad bin Ali, tetapi Abdullah akhirnya memberikan kekalahan meyakinkan pada mereka di Marj al-Akhram pada akhir tahun 750. Abu al-Ward terbunuh di medan pertempuran, sementara Abu Muhammad melarikan diri ke gurun.[4][18] Tidak lama kemudian, keponakan Abu Muhammad, Al-Abbas bin Muhammad bin Abdullah, memberontak di Aleppo, tetapi Al-Mansur yang ketika itu memerintah Al-Jazirah, segera mengirim pasukan untuk memadamkan pemberontakan Al-Abbas sebelum Abdullah tiba. Abdullah kemudian berbaris ke benteng perbatasan Sumaysat, tempat para pendukung Umayyah berkumpul di bawah kepemimpinan Ishaq bin Muslim al-Uqaili.[19] Dalam peristiwa tersebut, penyelesaian yang dirundingkan antara Ishaq dan Al-Mansur disepakati, dan banyak pemimpin pro-Umayyah kemudian diterima ke dalam jajaran Bani Abbasiyah.[20] Pemberontakan lainnya yang dipimpin oleh Aban bin Muawiyah, cucu dari Hisyam bin Abdul Malik, meletus pada musim panas tahun 751 di dekat Sumaysat dan memaksa Abdullah menghentikan serangan ke wilayah Bizantium untuk menumpasnya. Pendukung Umayyah lainnya, Abdush Shamad bin Muhammad bin Al-Hajjaj, cucu Al-Hajjaj bin Yusuf, berhasil lolos dari kekalahan dan ditangkap hingga tahun 755.[21]

Menuntut kekhalifahan sunting

Meskipun pemberontakan pro-Umayyah selalu berulang kali terjadi di Al-Jazirah, selama beberapa tahun berikutnya Abdullah mampu mengamankan baiat bangsawan suku Suriah, dan sebagian besar provinsi tetap tenang. Ketika As-Saffah meninggal pada bulan Juni 754, Abdullah menjadi salah satu dari tiga orang terkuat di kekhalifahan bersama dengan Al-Mansur dan Abu Muslim yang saat itu menjadi gubernur wilayah timur.[22][23]

Abdullah tetap di Bashrah di bawah perlindungan saudaranya sampai saudaranya diberhentikan, dua tahun kemudian.[4] Al-Mansur kemudian memberikan jaminan keamanan kepadanya dan memerintahkan bawahannya agar Abdullah dibawa ke Baghdad. Al-Mansur kemudian memenjarakannya dan rumah tempat dia dipenjara roboh lalu membunuhnya. Ia terkubur di bawah reruntuhan.[2]

Saudaranya, Shalih, menggantikannya sebagai gubernur Suriah. Terlepas dari pemberontakan Abdullah, Shalih dan keluarganya menjadi penguasa utama Abbasiyah di Suriah selama setengah abad berikutnya.[8][24]

Keturunan sunting

Abdullah bin Ali tercatat memiliki dua belas putra, di antaranya adalah Muhammad bin Abdullah yang merupakan sahabat Khalifah Al-Mahdi. Ia menikah dengan Raithah binti Abil Abbas As-Saffah, lalu Raithah menikah dengan Al-Mahdi.[25] Abdullah bin Ali mempunyai banyak keturunan dan tidak ada yang terkenal kecuali keturunan dari putranya, Isa bin Abdullah, yang bernama Harun bin Al-Abbas bin Isa bin Abdullah bin Ali yang merupakan perawi hadis dan meninggal di Madinah pada tahun 275 H (888/89 M).[25] Keturunan lainnya adalah Abu Ali Muhammad bin Isa,[a] yang dipanggil al-Bayadhi,[26] juga merupakan seorang perawi hadis.[25] Ia dibunuh oleh Qaramitah pada tahun 294 H (907 M).[26]

Catatan sunting

  1. ^ Nama lengkapnya adalah Muhammad bin Isa bin Muhammad bin Abdullah bin Isa bin Abdullah bin Ali.[26]

Referensi sunting

  1. ^ a b Ibnu Syakir al-Ketbi. "Kitab Fawat al-Wafayat - Abdullah bin Ali al-Abbasi - Al-Maktaba al-Shamela". shamela.ws (dalam bahasa Arab). hlm. 192. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-10. Diakses tanggal 2023-07-08. 
  2. ^ a b Khairuddin Az-Zarkali. "Kitab Al-A'lam Az-Zarkali - Abdullah bin Ali - Al-Maktaba al-Shamela". shamela.ws (dalam bahasa Arab). hlm. 104. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2024-01-30. Diakses tanggal 2024-02-02. 
  3. ^ Mush'ab az-Zubairi. "Nasab Quraisy". islamport.com (dalam bahasa Arab). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-07-04. Diakses tanggal 2022-07-04. 
  4. ^ a b c d e Zetterstéen 1987, hlm. 22–23.
  5. ^ Bahramian 2015.
  6. ^ https://ar.m.wikisource.org/wiki/%D8%A7%D9%84%D8%A8%D8%AF%D8%A7%D9%8A%D8%A9_%D9%88%D8%A7%D9%84%D9%86%D9%87%D8%A7%D9%8A%D8%A9/%D8%A7%D9%84%D8%AC%D8%B2%D8%A1_%D8%A7%D9%84%D8%B9%D8%A7%D8%B4%D8%B1/%D9%85%D9%82%D8%AA%D9%84_%D8%A7%D8%A8%D9%86_%D8%A7%D9%84%D9%83%D8%B1%D9%85%D8%A7%D9%86%D9%8A
  7. ^ Kennedy 2004, hlm. 125–128.
  8. ^ a b Grohmann & Kennedy 1995, hlm. 985.
  9. ^ (Arab) Kitab Al-Abab Al-Zakher, Futrus, karya Al-Saghani, hlm 159
  10. ^ (Arab) Kitab al-Masalik wal Mamalik, Nahr Abi Futrus, karya al-Hasan bin Ahmad al-Muhallabi, hlm 106
  11. ^ Bosworth 1972, hlm. 61.
  12. ^ Humphreys 1990, hlm. 50, catatan 81.
  13. ^ Caskel 1966, hlm. 222.
  14. ^ (Arab) Jamharah Ansab Al-Arab, Ibnu Hazm (1/40)
  15. ^ (Arab) Jamharah Ansab Al-Arab, Ibnu Hazm (1/38)
  16. ^ a b (Arab) Jamharah Ansab Al-Arab, Ibnu Hazm (1/39)
  17. ^ Kennedy 2004, hlm. 128.
  18. ^ Cobb 2001, hlm. 46–48.
  19. ^ Cobb 2001, hlm. 48–49.
  20. ^ Kennedy 1986, hlm. 49–50.
  21. ^ Cobb 2001, hlm. 49.
  22. ^ Cobb 2001, hlm. 23–24.
  23. ^ Kennedy 2004, hlm. 129.
  24. ^ Cobb 2001, hlm. 27–28.
  25. ^ a b c (Arab) Jamharah Ansab Al-Arab, Ibnu Hazm (1/14)
  26. ^ a b c (Arab) The Hadith Transmitters Encyclopedia - Muhammad bin Isa bin Muhammad bin Abdullah bin Isa bin Abdullah bin Ali bin Abdullah bin al-Abbas bin Abdul Muthalib Abu Ali al-Hasyimi al-Bayadhi

Daftar pustaka sunting

Bacaan lanjutan sunting