Buka menu utama
pasal 6       2 Samuel 7       pasal 8
Leningrad Codex Sam1-Sam2

Kitab Samuel (Kitab 1 & 2 Samuel) lengkap pada Kodeks Leningrad, dibuat tahun 1008.
Kitab: Kitab 1 Samuel
Bagian Alkitab: Perjanjian Lama
Kitab ke- 10
Kategori: Nevi'im

2 Samuel 7 (atau II Samuel 7, disingkat 2Sam 7) adalah pasal ketujuh Kitab 2 Samuel dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Dalam Alkitab Ibrani termasuk Nabi-nabi Awal atau Nevi'im Rishonim [נביאים ראשונים] dalam bagian Nevi'im (נביאים; Nabi-nabi).[1][2]

Daftar isi

TeksSunting

WaktuSunting

  • Kisah yang dicatat di pasal ini terjadi pada masa pemerintahan raja Daud, sekitar tahun 1011-971 SM.

StrukturSunting

Pembagian isi pasal (disertai referensi silang dengan bagian Alkitab lain):

Ayat 12Sunting

"Apabila umurmu sudah genap dan engkau telah mendapat perhentian bersama-sama dengan nenek moyangmu, maka Aku akan membangkitkan keturunanmu yang kemudian, anak kandungmu, dan Aku akan mengokohkan kerajaannya". (TB)[3]

Dengan menggunakan suara nabi Natan, Allah mengikat perjanjian dengan Daud.[4]

Ayat 13Sunting

"Dialah yang akan mendirikan rumah bagi nama-Ku dan Aku akan mengokohkan takhta kerajaannya untuk selama-lamanya." (TB)[5]

Ayat 14Sunting

Aku akan menjadi Bapanya, dan ia akan menjadi anak-Ku. Apabila ia melakukan kesalahan, maka Aku akan menghukum dia dengan rotan yang dipakai orang dan dengan pukulan yang diberikan anak-anak manusia. (TB)[6]

Dikutip pada Ibrani 1:5 sebagai penggenapan oleh Yesus dalam menanggung kesalahan umat manusia.

Ayat 16Sunting

"Keluarga dan kerajaanmu akan kokoh untuk selama-lamanya di hadapan-Ku, takhtamu akan kokoh untuk selama-lamanya." (TB)[7]

Perjanjian Allah dengan Daud akhirnya digenapi di dalam Yesus Kristus.[4][8]

Ayat 18Sunting

Lalu masuklah raja Daud ke dalam, kemudian duduklah ia di hadapan TUHAN sambil berkata: "Siapakah aku ini, ya Tuhan ALLAH, dan siapakah keluargaku, sehingga Engkau membawa aku sampai sedemikian ini?" (TB)[9]

Allah tidak mengikat perjanjian dengan Daud karena Daud layak, benar, atau telah melakukan perbuatan baik; sebaliknya perjanjian itu ditetapkan karena kemurahan dan kasih karunia-Nya—demi firman-Nya (2 Samuel 7:21), untuk kemuliaan nama-Nya (2 Samuel 7:26), masa depan umat-Nya Israel (2 Samuel 5:12), dan akhirnya keselamatan semua bangsa (2 Samuel 11:1,10). Daud menerima janji Allah ini dengan kerendahan hati dan iman.[4]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ W.S. LaSor, D.A. Hubbard & F.W. Bush. Pengantar Perjanjian Lama 1. Diterjemahkan oleh Werner Tan dkk. Jakarta:BPK Gunung Mulia. 2008. ISBN 979-415-815-1, 9789794158159
  2. ^ J. Blommendaal. Pengantar kepada Perjanjian Lama. Jakarta:BPK Gunung Mulia, 1983. ISBN 979-415-385-0, 9789794153857
  3. ^ 2 Samuel 7:12 - Sabda.org
  4. ^ a b c The Full Life Study Bible. Life Publishers International. 1992. Teks Penuntun edisi Bahasa Indonesia. Penerbit Gandum Mas. 1993, 1994.
  5. ^ 2 Samuel 7:13 - Sabda.org
  6. ^ 2 Samuel 7:14 - Sabda.org
  7. ^ 2 Samuel 7:16 - Sabda.org
  8. ^ Lukas 1 terutama Lukas 1:33
  9. ^ 2 Samuel 7:18 - Sabda.org

Pranala luarSunting