Ü-Tsang

Ü-Tsang atau Tsang-Ü adalah salah satu dari tiga provinsi tradisional Tibet, yang lainnya adalah Amdo di timur laut dan Kham di timur. Prefektur Ngari (termasuk bekas kerajaan Guge) di barat laut termasuk ke dalam Ü-Tsang. Secara geografis Ü-Tsang meliputi bagian selatan-tengah wilayah budaya Tibet, termasuk DAS Brahmaputra. Distrik barat yang mengelilingi dan memanjang melewati Gunung Kailash dan sebagian besar dataran tinggi Changtang yang luas di utara termasuk ke dalam prefektur Ngari. Himalaya menjadi perbatasan di selatan Ü-Tsang. Luas Wilayah Otonomi Tibet saat ini kira-kira sama dengan Ü-Tsang kuno ditambah dengan Kham barat.

Peta yang menunjukkan provinsi Tibet -Tsang (termasuk Ngari), Kham dan Amdo.
Ü-Tsang
Nama Tionghoa
Hanzi tradisional: 烏思藏
Hanzi sederhana: 乌思藏
Nama Tibet
Tibet: དབུས་གཙང་
- Wylie: dbus gtsang
- Zangwen Pinyin: Wü-Zang
- Dialek Lhasa IPA: ɥy˥tsaŋ˥

Ü-Tsang adalah gabungan dua wilayah yaitu: wilayah Ü (Wylie: dbus) di Tibet tengah yang dikendalikan oleh Gelug garis keturunan Buddhisme Tibet di bawah Dalai Lama awal dan wilayah Tsang (Wylie: gtsang) yang membentang dari Gyantse hingga ke barat yang dikendalikan oleh saingan garis keturunan Sakya. Kemenangan militer yang berhasil diraih oleh Khoshut Mongol Güshi Khan yang mendukung Dalai Lama ke-5 dan mendirikan pemerintahan Ganden Phodrang pada tahun 1642, mengonsolidasikan kekuasaan atas wilayah gabungan ini. Setelah itu mengikuti aturan dari Dinasti Qing yang dimulai pada tahun 1720 oleh Kaisar Qianlong dan berlanjut hingga ekspedisi Britania Raya ke Tibet (1903–1904).[1][2]

Ü-Tsang merupakan pusat budaya orang Tibet, yang awalnya diperintah oleh dinasti Rinpungpa, sedangkan Dinasti Tsangpa memerintah wilayah Tsang antara tahun 1565 hingga 1642. Perselisihan antara raja-raja Tsang, Karma Tenkyong Wangpo pengikut Gyalwa Karmapa dengan para khan Khoshut seperti Güshi Khan, pengikut Gelug dan Dalai Lama yang berakhir dengan pembagian kekuasaan di istana Potala dan Norbulingka di Lhasa. Jokhang, mungkin merupakan kuil paling suci dalam Buddhisme Tibet, juga terletak di wilayah Ü-Tsang. Dialek Lhasa digunakan sebagai lingua franca di Ü-Tsang dan bahasa koiné yang digunakan oleh orang-orang Tibet di pengasingan, sebagian besar berdasarkan dialek Lhasa.

ReferensiSunting

  1. ^ Goldstein, Melvyn (1997). The Snow Lion and the Dragon: China, Tibet, and the Dalai Lama . Berkeley: U of California. 
  2. ^ Annand, Dibyesh (February 2009). "Strategic Hypocrisy: The British Imperial Scripting of Tibet's Geopolitical Identity" (PDF). The Journal of Asian Studies. 68: 227–252. doi:10.1017/s0021911809000011 – via WestminsterResearch.